Awek Cina

kisah ini berlaku ketika aku masih belajar kat overseas beberapa tahun lepas. aku telah berkenalan dengan awek Cina, namanya J (tapi dari Malaysia,
Penang mari, anak orang berada jugak) yang kebetulan satu kelas masa tahun
1. kami mangambil jurusan yang sama. lepas tu kami lain-lain kelas, tapi
masih berhubung, dan boleh kira hubungan kami ni "intim" jugakla, tapi masa
tu ringan-ringan je.
aku menyewa rumah berkongsi dengan 3 orang budak Melayu lain, satu "U" tapi
lain kursus. masing-masing tak berapa ambik hal, pasal sibuk dengan studies
masing-masing. J menyewa bersama rakan-rakan perempuan lain di sebelah sana
bandar, kalau naik bas kena 2 kali tukar.
masa tahun 3, walaupun lain-lain kelas, kami masih berjumpa di library tempat sama-sama menghabiskan assignment dan buat revision, sambil tu melepaskan rindu jugak. kami jarang berdating, cuma sebulan sekali je (zaman
student, mana ada duit, harap duit biasiswa je, itupun aku ada buat kerja
sambilan kat library, dapatla tambah sikit duit belanja...). kiranya kami ni
"couple" jugak la. aku tak berapa minat nak kejar awek Melayu masa tu pasal,
pertama, memang tak ramai awek Melayu kat "U" aku ni, so competition sikit.
kedua, kalau apa-apa hal jadik, aku tak ralat sangat, at least aku tak merosakkan bangsa aku sendiri.
anyway, nak jadikan cerita, satu weekend tu, aku ajak J tengok movie kat
library AV room. since aku kerja kat library, aku dah boleh agak time yang
Ok kalau nak buat projek ni, bila time yang line clear students lain tak
ramai. AV room tu kecik je, boleh muat dalam 5-6 orang, ada TV 25", DVD
player, sambungan pada satellite network (tapi kena ada access card), meja
kecil dan kerusi bangku berkusyen. aku cakap weekend ni kita dating tengok
wayang kat bilik AV, OK? J tanya apasal, aku kata aku takde duit nak pegi
dating kat luar. pujuk punya pujuk, last-last J setuju. pukul 7 malam aku
tunggu J kat library hall, lepas tu kami pegi ke bilik AV tu, aku kunci
pintu dan tutup langsir (tak nak orang lain bagi potong stim), lampu pun
pasang malap-malap je (macam dalam bilik karaoke). pagi tu aku sewa video
"Basic Instinct" lakonan Sharon Stone dan Michael Douglas (kalau tak tahu
cerita pegi sewa sendiri). aku tanya J pernah tengok tak cerita ni, J kata
tak pernah, tapi J memang minat Michael Douglas, so J setuju jugakla. cerita
ni banyak adegan-adegan "panas", so masa adegan-adegan tersebut, aku tengok
mata J tak berkelip dan penuh konsentrasi, sambil tu aku slow-slow rangkul
pinggang J, sambil perlahan-lahan mengurut-urut belakang dan leher J. lama-kelamaan aku nampak mata J pun layu semacam je, mungkin dah stim kot,
aku pun seluk satu tangan dalam t-shirt dia dan meraba teteknya, J tak menghalang. masa ringan-ringan tu selalu jugak aku raba tetek J ni, tapi tak
pernah bukak baju, tapi kali ni aku berjaya melepasi bajunya. aku capai ke
belakang untuk membuka kancing bra, susah sikit pasal tak bukak baju lagi..
last-last berjaya, maka terlepas teteknya dari bra dan terbonjol pada t-shirtnya. aku semakin ghairah, dan J pun dah semakin hanyut, sambil mengerang kegelian bercampur kesedapan. aku menghisap teteknya melalui t-shirtnya, sampai basah, sambil tanganku mengusap-usap celah kangkang yang
masih berlapik seluar jeans biru. J mula hilang pertimbangan, dan semakin
aku menghisap tetek dan mengusap celah kangkang, semakin J hanyut dalam
nikmat.
aku pun menyuruh J membuka t-shirtnya, sambil aku membuka bajuku. kami separuh bogel, cuma tinggal seluar je. aku cakap kat J "tonight will be
a
very special night", dan J mengangguk lemah, mukanya jelas kelihatan kemahuan untuk aku meneruskan apa yang telah aku mulakan ini. aku menghisap
sekali lagi teteknya, kali ni tanpa terdapat halangan, J mengusap rambutku
sambil mendengus bila sekali-sekala aku menggigit putingnya. aku mengalihkan
sikit meja untuk memberi ruang, masa ni cerita video kemana, TV tengok kami
buat "wayang".
lepas tu J suruh aku stop, dan dia membuka seluar slacks aku, yang "adik"
aku dah tegang dan terbonjol keluar. selepas menanggalkan seluar dalam, dia
terus mengulum "adik" aku, terasa amat nikmat (first time kena blowjob),
walaupun J first time hisap batang, tapi macam pro, urut-urut batang dan
buah zakar. tak berapa lama aku suruh J stop pasal terasa nak pancut... mana
boleh pancut awal-awal, rugila... lepas ni nak "projek utama", kena simpan
tenaga. aku tanggalkan jeans J dan seluar kecik, mak oii, dah banjir rupanya... panties J basah lencun. aku tak tahan melihat cipap J yang tembam
dan bercukur licin (aku memang suka cipap bercukur, best kalau nak buat
cunnilingus), aku pun terus menyerang cipap J bertalu-talu. J yang tu berdiri terpaksa merebahkan diri atas bangku pasal kakinya dah longlai menahan nikmat. selepas lebih kurang 10 minit menjilat cipap J, dan J dah
klimaks 3 kali, aku bersedia ke adegan seterusnya. tapi J kata dia nak '69'
dulu, so aku setuju. selepas menikmati '69' beberapa ketika, aku pun tanya J
"do you want to go all the way?". J mengganguk, sambil berkata "go easy, i'm
still a virgin". aku tanya balik "are you sure?" (gentleman la konon).
J
kata "yes, let's make this a night to remember". aku pun membuka kangkang J,
mengangkat kakinya ke atas sikit untuk memudahkan "adik"ku memainkan peranannya. cipapnya dah sedia basah menunggu kehadiran "adik"ku, muka
J
memang stim habis, matanya kuyu dan nafasnya tak keruan. perlahan-lahan
aku
masukkan "adik"ku dalam cipapnya, memang ketat, tapi sebab dah licin senang
jugak. aku dapat merasa kepala "adik"ku menemui halangan, selaput dara
J
yang selama ini menjadi idaman lelaki. aku sorong dan tarik perlahan-lahan
hingga J dapat menyesuaikan cipapnya dengan kehadiran "adik"ku ini. aku
cakap kat J, "no turning back now, i'm going all the way..." dan merodok
selaput daranya. J menjerit kecil kesakitan, aku memujuknya kata sikit je,
kejap lagi sedap... selepas beberapa kali sorong-tarik, jelas nampak pada
muka J yang dia mula merasai kenikmatan hubungan seks ni. kami mencuba berbagai posisi, J klimaks tak kurang 4 kali sebelum akhirnya "adik"ku
pun
tewas dan memancutkan mani kedalam rahim J. J risau kot-kot dia pregnant,
tapi aku syorkan dia supaya pergi kat pharmacy dan beli pil perancang, kalau
pakai kondom tak best. J setuju. elok kami habis buat wayang, movie yang aku
pasang pun habis jugak, so kami pun memakai pakaian masing-masing. aku mencium J dan mengucapkan "I love you", J tersenyum manja. "this is a very
special night, thank you... i love you too" kata J.
selepas hari tu, kami sering mengadakan hubungan seks, selalunya kat rumah J
pasal roommates J pun bawak balik boyfriend masing-masing dan projek dalam
bilik masing-masing. aku sponsor 50-50 untuk pil perancang J, supaya J tak
pregnant bila kami bersama, dan aku pun tak perlu pakai kondom. aku memang
sayang kat J, dan aku tahu J pun memang sayang kat aku.
lepas J graduate, dia balik malaysia untuk kerja. aku sambung buat graduate
studies lagi dua tahun. aku cakap kat J aku sanggup tunggu dia, samada dia
sanggup tunggu aku. kami still keep in touch lepas J balik, tapi bila aku
habis further study, aku dapat offer kerja kat tempat aku belajar. aku
ajak
J untuk kahwin dan settle down kat sini, kerja dulu lepas tu baru balik
Malaysia, tapi J tak setuju, katanya ada family problem. last-last J bagitahu yang dia akan berkahwin dengan calon pilihan keluarganya. aku tanya
masih ada harapan untuk aku, J kata it's best to forget her.
apakan daya, mungkin faktor jarak telah memisahkan kami.

~ Thursday, October 22, 2009 3 comments

Atie

Kejadian ini benar-benar berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu dan tetap segar dalam ingatan dan kadangkadang aku melancap sendirian bila terkenangkan peristiwa itu. Sebenarnya perkenalan aku dengan Atie ini bermula masa aku menyewa sebuah rumah di Cheras Baru. Atie ini tinggal berdekatan dengan rumah sewa aku dan asyik memerhatikan aku. Pada mulanya aku tak perasan, maklumlah waktu itu aku telah memiliki sebuah motosikal Yamaha YPVS350..ada 'class' di tahun 1986...dulu. Boleh dikatakan setiap kali dia berjalan pulang dari tempat kerja dia sentiasa pandang pada aku sambil tersenyum manis.Aku agak serba salah kerana aku tahu yang Atie ni selalu juga menelefon kawan serumah aku yang bernama Mansur. Aku balas balik juga senyumannya. Begitulah setiap kali yang berlaku sehingga suatu malam, Atie melefon kerumah ketika aku berseorangan pasal kawan-kawan yang lain belum pulang dari pejabat masing-masing. Bermula dari situ kami berkenalan dan saling bertukar nombor telefon. Dan semenjak itu kami sering juga keluar ke KL bersama-sama tanpa pengetahuan Mansur. Hubungan kami agak intim juga, tapi aku tak menaruh harapan pada dia pasal Atie ni berusia 4 tahun lebih tua dari aku, sedangkan ketika itu aku baru berusia 23 tahun. Pada pertengahan tahun 1986, kami berpecah dan aku menyewa sebuah rumah dengan kawan-kawan lain di Kepong. Pada Sabtu selepas aku habis game sepak takraw kira-kira jam 7.00 malam, kami telah berjanji nak jumpa di KFC berhadapan Panggung REX (aku tak pasti panggung itu ada lagi atau tidak sekarang ni). Oleh kerana pakaian aku tidak sesuai dan berpeluhpeluh, aku cadangkan agar Atie tunggu aku di KFC dan beri aku sejam untuk aku balik mandi. Nampaknya dia tidak setuju dan ingin ikut aku balik. Oleh kerana dia beria-ia sangat nak ikut, aku benarkan kerana sebelum ini aku tak pernah ajak Atie atau perempuan lain ke rumah. Sesampai aku ke rumah, aku dapati tiada seorang pun rakanku yang ada maklumlah malam minggu. Masing-masing ada program. Atie masuk ke ruang tamu dan aku bukakan lampu dan televisyen sambil menunggu aku mandi serta bersalin pakaian. Setelah selesai mandi aku lihat Atie sedang membaca sebuah novel yang berjudul "Kembalinya Mona Gersang". Entahmana dia dapat novel itupun aku tak tahu. Kelihatannya Atie agak gelisah dan aku pasti Atie sudah mulai ghairah, kerana pasti jalan cerita dalam buku itu amat boleh menimbulkan berahi lalu aku suruh Atie masuk saja ke bilikku untuk menghabiskan bacaannya sambil aku di ruang tamu menonton Berita Perdana jam 8.00 malam. Kira-kira setengah jam kemudian, aku pula masuk ke dalam bilik dan aku lihat Atie masih khusyuk membaca buku itu sambil meniarap di atas katil. Perlahan-lahan aku naik ke katil sambil mengusap-ngusap rambutnya yang ikal dan wangi. Tanganku mengurut-ngurut belakangnya hingga ke punggung yang pejal berisi. Lama aku berbuat begitu dan batang senjataku mengeras. Aku yang masih berkain pelikat tanpa berseluar dalam cuba untuk menindihnya sambil mengenakan batangku yang menegang keras itu ke celah lurah punggungnya. "Emmm...", Atie mengerang sambil menoleh dan tersenyum. "Kerasnya. Abang punya. Abang dah stim ke? "Ialah. Abang tau Atie pun stim gak bila baca buku tu" jawab ku perlahan dan Atie pun mengangguk malu sambil tersenyum manja. Aku pun mula menggosok-gosok batangku turun naik di celah itu sambil mengucup belakang leher, menjilat sera menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Atie semakin terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik "Atie, tolong buka baju sayang" pintaku merayu. Atie diam saja tapi dia bangun perlahan-lahan dan terus membukakan butang baju kurungnya. Aku juga membantu menarik bila kedua tangan Atie cuba lepaskan bajunya lalu terdedahlah dua buah bukit yang sederhana besarnya yang masih bertutup dek coli berwarna pink. Kelihatan dada Atie berombak-ombak dan kedua buah dada yang menonjol. Dan tanpa menunggu lebih lama, aku terus saja membuka cangkuk coli Atie. Tersirap darah aku melihat dua buah dada yang masih segar terpacak kerana inilah kali pertama aku melihat buah dada seorang gadis secara langsung tambahan pula aku berpeluang untuk memegang dan menikmati kelunakan dan kelembutan buah dada dan gadis itu pula sedia menyerahkan tubuhnya lantas aku ramas dan menguli-uli kedua-dua buah dada itu dengan penuh bernafsu sekali. Atie mendesis.. "Sssss..uussshhh.."sambil cuba menyuakan puting buah dadanya untuk ku hisap. Puting buah dada yang sudah Atie mula mengeras itu terus saja aku nyonyot dengan penuh ghairah. Tangan Atie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terangsang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya. Setelah aku puas menguli dan meramas yang sebelah kiri, aku alihkan ke sebelah kanan pula.. begitulah silih berganti..mata Atie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kakinya pula asyik menolak-nolak ke tilam hingga bantal dan selimut yang ada di atasnya jatuh ke atas lantai.. Atie meminta aku melucutkan kain pelikatku. Aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batang senjataku yang sedia keras itu.
Sebelum aku membuangkan kainku, aku berkata berbisik meminta pada Atie "...Tie...buka kain dulu..." Atie mengangkat punggungnya dan aku segera menarik kain yang di pakai... mataku tertumpu pada cipap tembam yang masih ditutup oleh seluar dalam berwarna hitam di celah kangkang Atie. Aku telanjang di hadapan Atie. Dia tersenyum dan tanpa malu melurut-lurut. Batang senjataku yang telah keras menegang dengan lembut..terasa kelembutan tangan seorang gadis mengurut-urut batangku.. "uuhh..urut pelanpelan sayang" aku pula yang mengeluh dan bertambah berahi kerana tak pernah batangku diurut begitu. selama ini aku sendiri yang mengurut dan melancap bila menonton 'blue film'..Aku rasa Atie berpuas hati dengan keadaan batangku yang agak besar. Standard orang Melayulah..6 1/2". Di peringkat ini aku mula tertanya-tanya dalam hati.."apakah Atie ni dah biasa dengan keadaan begini ataupun baru pertama kali?'..ah..persetankan itu semua..yang penting aku akan dapat apa yang diidamkan iaitu cipap di celah kangkang Atie yang tembam itu dapatku teroka..hmm..hmm batangku akan dapat menyelam ke lubuk nikmat idaman semua lelaki itu malam ni. Tanganku terus menerus mengusap-usap cipap Atie sambil mulutku terus menyonyot puting buah dadanya. Atie mengerang-ngerang dan merintih-rintih kesedapan. Setelah kulihat Atie bagai tak berdaya menahan seranganku..aku bisikkan lagi.. "Tie..telanjang Tie.." Mulanya Atie agak ragu-ragu untuk telanjang katanya.." Macam ni aja udah lah..."
" Ala..buka aje la seluar tu...I dah telanjang ni.. I pun nak tengok you punya ...kan kita sama-sama telanjang...apa nak dimalukan...." rayuku pada Atie. Setelah agak lama merayu-rayu sambil menyudunyudu cipap tembam yang masih berseluar itu, akhirnya Atie mengangkat punggungnya agar mudah aku menarik seluar dalamnya. Hatiku berdetik gembira kerana sebentar lagi dapat ku saksikan sekujur tubuh seorang gadis telanjang tanpa seurat benang di hadapanku. Dengan perlahan-lahan aku menarik seluar dalam Atie dan terserlahlah cipap Atie yang sangat kuidamkan-idamkan selama ni..hmmm...cipap Atie begitu tembam di hiasi pula dengan bulu-bulu yang agak halus memang mempesonakan mata yang memandang dan tanpa membuang masa, aku menyembamkan hidungku ke celah cipap Atie dan lidahku menari-nari dan mencari-cari biji mutiara keagungan semua wanita. Akhirnya ku temui juga biji mutiara tersebut lalu ku gunakan lidahku untuk menggentel-gentel. "..fusss..aahhh..ahh"..Atie makin kuat mendesah. Punggungnya terangkat-angkat, rambut ku di tarik-tarik. Aku amat pasti Atie sedang menikmati kelazatan yang amat sangat bila ku perlakukan begitu. Celah cipap Atie semakin basah...basah dek lendir dari dalam lubuk nikmat bercampur dengan air liurku. Kepala batangku juga ku rasa basah kerana air maziku juga telah meleleh-leleh dari tadi. Biji mutiara Atie yang kelihatan merah menonjol tak henti-henti ku nyonyot-nyonyot seperti mana aku menyoyot puting buah dada Atie. Atie semakin galak.. menggelepar..sambil mengerang.
"sssedapnya...uuhh..lagi..ssseeedapppnya bang"..bagaikan ikan yang kelemasan di atas daratan. " pelanpelan sikit bang. Atie sedap sangat ni" rintihan Atie antara dengar dan tidak. Kepala batangku yang basah dari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang kuncup tanda bersedia untuk menyelami lubuk nikmat Atie tetapi fikiranku masih boleh bertenang kerana kalau Atie ni masih dara, alamat aku akan 'terikat' padanya dan pasti dia akan menuntut agar aku kahwin dengannya satu hari nanti. Aku bangun dan turun dari katil sambil menyuruhnya memakai semula pakaiannya. Aku pula memakai kain pelekatku. Atie tidak bergerak langsung dan dia bagai tak pedulikan suruhanku agai memakai pakaiannya semula. Atie merenungku matanya berkaca-kaca. Aku tidak pasti kenapa Atie diam membisu.. Aku bertanya pada Atie.."kenapa sayang. sudahlah. Cukup la setakat ini" aku menduga. Pada hal dalam hatiku terasa menyesal kalau-kalau Atie menuruti kehendakku memakai pakaiannya. Alamat melepaslah batangku dari menyelami lubuk nikmat Atie. Batangku meronta-ronta dan terangguk-angguk minta ditunaikan. Aku berbaring semula di sebelah Atie..dan bertanya lagi " Tie..kenapa tak nak pakai baju tu...jomlah kita keluar.." Atie masih juga diam. Matanya semakin redup memandangku. Aku dapat rasakan nafsunya masih bergelora, lalu aku menduga dengan pertanyaan. "Atie nak bagi kat abang ke?. "Aku lihat Atie mengganggukkan kepala sambil tersenyum.. "Atie tak nyesal bagi kat Abang.? tanyaku lagi. Atie hanya menggeleng. Ini satu petanda baik. Atie sudah merelakan tubuhnya untuk kunikmati dan tanpa membuang masa lagi aku mula menindih Atie semula dan membuang semua pakaian dari tubuhnya yang tidak diusik dari tadi. Batangku yang masih keras menegang turut diurut-urut dan diacukan tepat ke celah alur cipap oleh Atie sendiri. Perlakuannya membuat aku berkeyakinan yang Atie ingin juga menikmati kelazatan bersetubuh denganku. Sambil dia berbaring telentang, kakinya dikangkangkan seluas-luasnya agar memudahkan aku memasukkan batangku itu. Namun sebelum itu aku mengambil sebuah bantal untuk ku lapikkan di bawah punggungnya agar lebih mudah untuk aku menusuk alur nikmat Atie. Sebelum aku membenamkan batangku, kugentel-gentel sekali lagi biji mutiara Atie menggunakan ibu jari
kiriku manakala tangan kananku memegang batang dan menyuakan kepala batang senjata yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang menganga menanti kemasukan batang senjataku yang keras. Atie semakin mengerang..merayu agar cepat ku benamkan ke lubuk cipapnya. "..bang...cepatlah..Tie dah tak tahan lagi ni..."..rayu Atie.."Pelan-pelan bang.." Perlahan-lahan aku mula membenamkan batang senjataku..sedikit demi sedikit ..Batangku mula menusuk lubuk nikmat Atie...aku dapat rasakan lubuk Atie menyedut-nyedut dan terasa bagai di genggam erat batang ku didalamnya. " Aduzz...ssss..."sedapnya tak terkata keluhku bila batangku dikemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Tetapi agak menghairankan kerana Atie tidak menunjukkan apa-apa perlakuan yang menandakan yang dia pecah dara dan aku pula tidak terasa apa-apa halangan bila keseluruhan batangku masuk ke lubuk nikmat Atie. " Atie ni dah tak ada dara lagi rupanya. Patut la dia beria ia sangat nak melakukan persetubuhan ini. Mungkin dia ni dah biasa kot!."...bisik hati kecil ku. Kalau macam ni boleh le selalu aku mintak kat Atie..hati kecilku bertambah girang.. Setelah agak lama terendam di dalam dan membiarkan batangku di kemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Aku mula menggerak-gerakkan batangku turun naik perlahan-lahan. Adegan sorong tarik aku mulakan perlahan-lahan, punggungku naik dan turun menghayun. Atie terus mengerang. "Sssedap bang sedapnya batang besar, senak perut Atie.." Atie mengayak-ayakkan punggungnya "...uuhh...uhh.."..keluh Atie...sesekali aku benamkan sedalam-dalamnya hingga terasa ke bahagian pintu rahim Atie..dan ketika itu Atie menjerit "..Ahhh..". Dengan batangku yang masih di dalam lubuk nikmat, aku mengayun-ayun punggungku sambil aku meramas-ramas punggung Atie. Mulutku pula menyonyot puting buah dada Atie. Atie kelihatan amat terseksa kelazatan. Atie benar-benar menikmati persetubuhan itu. Ternyata aku dapat mempraktikkan apa yang pernah aku tonton dalam 'blue film' sebelum ini amat berguna. Atie semakin tidak tentu arah bila aku melajukan ayunan punggungku dan kantung telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah alurnya. Kedua-dua kaki Atie yang masih tergantung dibahuku juga tidak menentu. Bagaikan nak menendang dinding bilik ku pula. Mata Atie lebih banyak pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya. Sesekali aku dapat lihat mata hitam Atie juling ke atas dia betul-betul kuyu dan layu menikmati hentakan batang senjataku. Aku masih tetap meneruskan ayunan sehingga beberapa minit kemudian . Atie membisik lagi ."..Bbbaa..bbaang..Tie nak kelllluuaar. uhh uss sssttt bbbbaaaang uuhh!! uuhhh aaabbbaannnggg...." Kedua-dua kaki Atie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan...Aku begitu pasti yang Atie telah mencapai orgasm..kerana serentak dengan reaksi sedemikian terasa kepala batangku begitu hangat diseliputi cairan dari dalam lubuk nikmat Atie. Aku menghentikan ayunan dan membiarkan Atie mengemut-ngemut batangku. Selepas beberapa ketika, aku mulakan lagi ayunan dengan rentak yang lebih perlahan. Aku mencabut batangku dan meminta Atie menonggeng kerana aku ingin mencuba secara 'doggie'. Atie hanya tersenyum dan menuruti kehendakku. Setelah Atie bersedia, aku membenamkan lagi batangku dari arah belakang Atie. Sebelah tangan ku meraba-raba buah dadanya dan yang sebelah mengelus-elus punggung Atie. Ternyata cara sebegitu batangku terasa amat ketat di lubuk nikmat. Atie juga tidak tentu arah bila aku mula membuat ayunan. Semakin laju aku mengayun, semakin sedap rasanya batangku. Aku semakin hampir untuk mencapai kemuncak untuk melepaskan air maniku. Aku sempat bertanya pada Atie, "Abang nak keluarkan air abang kat mana Tie...kat dalam atau kat luar?"
"Kat luar ajer lah bang...Tie takut ngandung..."jawab Atie lemah. "OK..kalau gitu ..elok Atie baring terlentang.."pintaku pula. Atie baring telentang dengan kedua kakinya mengangkang luas..lututnya dinaikkan..ku lihat lubang di celah alur itu kembang kuncup menanti hunjaman batangku. Aku merangkak dan menghalakan batang senjataku yang licin berlikat dek lumuran air mani Atie. Itu tepat ke arah lubuk nikmat Atie dan meneruskan tujahan seterusnya. Aku memasukkan batangku sedalam yang mungkin. Dengan perasaan yang semakin membara, aku membenamkan keseluruhan batangku yang dengan tempo ayunan yang agak laju pula. Tak sampai beberapa minit, aku terasa bagai nak terkencing menyelubungi tubuhku..batangku terasa menggeletar..dan aku pasti air maniku akan terpancut bila-bila masa saja..dengan pantas aku cabut dari lubuk nikmat Atie dan aku halakan ke arah dadanya..dan.." crettt!! " terhambur air maniku. Sebahagian air maniku terkena ke muka Atie dan sebahagian lagi ke atas dada..Atie tersenyum puas.. "Sedapnya main ngan abang...Atie puas betul...sebenarnya Atie keluar tiga kali ..tadi.."...bisik Atie penuh manja. Sungguh hebat rasanya bersetubuh dengan seorang wanita. Jauh lebih nikmat dari melancap sendiri..!!! Tetapi aku tidak puas sepenuhnya lantaran tidak dapat memancutkan air maniku di dalam lubuk nikmat Atie. Namun itulah kali pertama aku menikmati persetubuhan dengan seorang perempuan.
Macamana aku boleh agak lama main ngan si Atie ni kira-kira hampir 45 minit, sebenarnya masa aku mandi sebelum ini aku telah melancap terlebih dahulu dan tak disangka-sangka pula aku akan berpeluang bersetubuh dengan Atie. Sejak hari itu, aku sering saja bersetubuh ngan Atie bila ada peluang. Nampaknya Atie juga tidak pernah menolak permintaanku. Sekarang ini aku sendiri tak pasti di mana Atie berada kerana aku telah berpindah tempat kerja.

~ 1 comments

Awek Bernama Arina

Nama aku Andy.Aku suka main net dan chat dengan perempuan.Itulah sebab aku mengenali seorang perempuan nama Arina...
Aku belajar di Laselle School.Secara kebetulan dia pun belajar di sana dan juga.Kami sama sama menuntut di tingkatan 3.Aku rasa hairan dan ingin tahu siapakah gerangan perempuan yang bernama Arina.Lantaran aku pun bertanyalah pada kawan
kawan."Arina.... Oh! Dia ni agak pendek orangnya tetapi cantik dan kulitnya
putih."Begitulah jawapan dari kawan kawan aku.Akhirnya barulah aku betul betul pasti akan gadis yang bernama Arina itu.
Pada suatu hari,aku telah betul betul terserempak dengan Arina.Cepat cepat aku mengambil posisi yang lebih jelas.Aku ingin meneliti paras tubuh Arina dengan tanpa disedarinya.Batang aku naik tegang apabila
penelitian aku semakin jelas.Parasnya memanglah cantik dengan kulitnya yang serba putih melepak.Penonjolannya pula cukup seksi kerana dia ni suka memakai skirt yang pendek lagi ketat.
Tapi yang paling menarik bagi aku ialah bila dia memakai baju kurung berwarna putih.Ianya diperbuat dari jenis kain yang lutsinar.Itu menyebabkan baju dalamnya yang berwarna merah boleh dilihat dengan
cukup jelas.Bodynya pula guarentee solid dengan ukuran 25" 24" 29".Namun kerana dia ni baru berusia 15 tahun maka saiz badannya nampak agak kecil dan begitu jugalah dengan saiz dadanya.
Banyak orang yang terpikat kerana ciri ciri penonjolannya yang serba menarik perhatian.Demi minat untuk mengetahui lebih lanjut berkenaan dia,aku terpaksa nekad melakukan sesuatu."Aku kena cari dan dapatkan maklumat penuh berkenaan dengan dirinya".Kata aku sendirian.
Aku pun pergi kat sekolah pada sesuatu petang.Aku pergi ke pejabat sekolah dan cuba masuk ke dalam.Aku tarik semua pintu tapi semuanya tertutup dengan baik.Tiba tiba aku ternampak ada satu pintu yang hanya dikunci dengan tali yang agak longgar.Serta merta aku bukakan tali tersebut."Aku kena cepat sebelum ada orang nampak".Denyutan jantung aku semakin cepat kerana takut orang nampak.
Yes,aku berjaya bukakan tali itu dan aku mesti cari tempat duduk guru zakaria (guru Arina).Dengan dada yang berdebar debar puas aku mencarinya.Akhirnya barulah terjumpa."Cikgu Zakaria" jelas tertulis di atas meja.Aku buka laci dan ambil buku
rekodnya lalu membelek-belek."A....Ari......Arina kok...."Aku dah dapat.Semua data dan
maklumat mengenainya aku salin baik baik.Rupanya nombor telefonya ialah 55762738 dan tinggal dekat rumah aku.Bapanya orang bisnes dan memang kaya orangnya.
Selepas itu aku keluar dan tutupkan semula pintu.Aku nampak ada seorang lelaki yang sedang memandang aku,tapi aku lari saja tanpa menghiraukan dia.Dengan adanya
maklumat tersebut,aku sudah boleh lakukan apa saja terhadap Arina.
Hari ini,apabila menjelang waktu rehat,semua pelajar kena keluar makan.Aku pura pura sakit perut dan berkata "cikgu...perut saya sakit dan saya nak ke tandas".Tandas pulak tu terletak dekat dengan bilik darjah.Cikgu pun berkata"Baiklah.. "
Aku nampak semua orang dah keluar termasuklah Arina.Aku pun masuk semula ke dalam kelas dan terus menuju ke meja si Arina.Aku mencapai bekas air minumannya."You mesti seronok nanti."Kata aku sendirian.Aku pun keluarkanlah serbok pil khayal yang tersimpan di dalam poket.Aku bukakan penutup bekas air minuman itu lalu aku taburkan serbuk pil hayal berkenaan ke dalamnya.Selesai saja misi aku tu,aku pun pantas beredar dari situ.
Apabila tamat masa rehat,aku mengekori dan memerhatikan gerak geri Arina.Perbuatan aku tu tak sedikit pun disyaki oleh mangsa aku tu.Aku nampak Arina masuk ke dalam kelas.Oleh kerana cuaca hari tu agak
panas maka dia pun pantas mencapai air minumannya.Aku dapat lihat dengan cukup jelas bahawa hampir separuh daripada air itu telah diteguknya."He.. he... he"Ketawa aku di dalam hati."30 minit lagi,kau akan jadi milik aku"Kata aku sendirian.
Sewaktu di dalam kelas,aku perhatikan kelakuan Arina yang asyik mengantuk and asyik ketawa.Lantaran itu Cikgu pun menyuruh dia pergi mencuci muka.Mendengarkan arahan cikgu itu,aku dah dapat merasakan
bahawa inilah peluang yang amat amat ku nantikan.Ini ialah kerana pada masa pelajaran,jarang ada orang berada di tandas.Tambahan pula tandas perempuan tu agak jauh dari kelas.
Segera aku bergerak dan mengekori Arina.Dari gaya hayunan langkahnya,jelas menampakkan keberkesanan pil hayal yang telah meresapi urat saraf.Pada masa tu dia sudah tidak peka terhadap keadaan di sekelilingnya.Aku mengekorinya pada jarak yang tak sampai 2 meter.Itupun tak sedikit pun kehadiran aku tu disedarinya.
Aku nampak Arina masuk ke dalam tandas dan aku pun turut sama masuk ke dalam.Aku mengintai kelakuannya dari suatu sudut yang cukup jelas.Dia mula melayani hayalan.Di samping itu,perasaan panas badan akibat dari penangan pil hayal juga turut sama dirasainya.
"Umm...kejap lagi....perempuan cantik inilah yang akan aku miliki".bisek aku seorang
diri.Arina mula terasa sangat panas dan mulai melucutkan baju kurungnya.Aku bergerak ke depan dan menghampirinya.Pinggang yang kecil molek itu aku peluk kemas.Sambil itu mulut aku pantas menerpa sasaran ke arah bibirnya.Bertubi tubi ciuman aku menghinggapi bibirnya yang serba merkah.Lepas itu aku mula mencakup
kedua belah buah dadanya.Walaupun kecil tetapi "berspring" dan cukup kental.
Akibat dihasuti kegeraman yang amat sangat,baju dalamnya yang nipis itu aku sentap sebegitu saja.Bercerap ianya koyak dan terpisah dari tubuh Arina.Dengan tanpa lagi
sebarang alas kedua belah buah dadanya sudah pun terpamir buat tatapan aku.Apa lagi aku pun dengan rakusnya memicit micit sepasang gunung muda yang sudah terpacak di depan mata.Kuasa penentangannya sudah dibatasi oleh penangan pil hayal.Tiada
penentangan yang mampu dipamirkannya."Arhhhhhh...... woo......arr......"Begitulah
terpanculnya jeritan pudar dari mulut Arina.
Aku cukup seronok bila dengar seorang perempuan menjerit apabila disentuhi oleh lelaki yang berniat serong.Lebih istimewa lagi jika perempuan itu masih dara seperti Arina.Melihatkan kerapuhan benteng
pertahanan si mangsa,aku mula bertindak semakin berani.Skirtnya pula menjadi sasaran aku.Ianya aku lucutkan dan aku lemparkan ke dinding."Putihnya peha si puteri jelita"bisek aku ke telinga Arina.
Namun yang amat tidak ku duga ialah bilamana dia sendiri pula yang menanggalkan seluar dalamnya.Lepas tu dia terus tersandar di lantai mungkin kerana kepanasan.Aku pun cepat cepat mengeluarkan batang aku yang sudah tersangat tegang.Ianya aku pamirkan kepada Arina.Terbeliak sikit matanya melihatkan pamiran batang aku tu.Dia menggeleng gelengkan kepala seolah olah menyatakan takut akan penangan batang aku tu.
Memang sudah lama aku menyimpan hasrat nak melancap sambil mempamirkan batang aku di hadapan mata kepala Arina.Sudah beberapa kali aku merancang namun ianya selalu gagal kerana berbagai gangguan.Seandainya perancangan awal aku tu berjaya maka aku akan berasa cukup puas dan Arina pasti tak akan menjadi mangsa aku hari ini.Namun semuanya sudah terlewat.Arina akan tetap ku jadikan mangsa pencabulan seksual.
Sungguh pun kedudukan tandas itu agak terasing namun aku khuatir juga akan kemungkinan orang masuk untuk menggunakannya.Lantaran itu aku pun memapah Arina masuk ke dalam sebuah bilik dalam tandas tersebut.Di situ keadaan lebih selamat di samping privacy yang lebih baik.
Aku menguak kangkang Arina seluas yang mungkin.Muka aku rapat tertunus pada sebentuk pantat yang membusut di situ.Ianya aku teliti dengan sepenuh minat."Aduh aduuu...hhh !!! Cantiknya pantat! Tiada sehelai bulu pun pada pantat kamu ni".Aku memaklumkan ulasan aku terhadap keadaan pantatnya.Memang putih melepak bonjolan ketembaman di situ.Pada alur pantat pula jelas diwarnai serba kemerahan.Itu menunjukkan betapa lembut dan halusnya selaput kulit yang meliputi kawasan tersebut.Belahan di situ juga nampak masih tertangkup rapat walaupun di dalam keadaan kangkangnya sudah aku lebarkan seluas luasnya.
Aku berpuas hati terhadap segala bukti yang telah dapat ku lihat.Tiada sedikit pun tercetus keraguan mengenai status selambak pantat yang terhidangan di depan mata aku itu.Ianya ternyata masih dara.Kesuciannya masih lagi terpelihara.Kehormatannya masih lagi unggul.Namun itu semua akan berubah sebentar lagi.Segalanya akan menjadi milik aku.Daranya akan aku pecahkan.Kesuciannya akan aku cemari.Kehormatannya pula akan
aku ragut satu persatu.Kesimpulannya,aku mesti fuck pantat Arina.
Aku pun mulalah berusaha mengasah nafsu ke arah tersebut.Mula mula aku raba raba pantatnya.Aku berasa sangat bernafsu kerana inilah pertama kali aku menyentuh pantat seorang perempuan yang masih dara.
"orr........ orrrrrrrrrrr...... orr".Keluh Arina di dalam keadaan yang agak selesa.Sambil itu
mulut aku mula mencari sasaran.Aku mengigit gigit puting buah dada Arina.Walaupun agak kecil namun ianya sangat kemas lagi kental.
Dia mulai jerit kuat "arrrrrrrrrr.....arrrrrrrrra...arrraaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrraaaa......"
Mungkin Arina terasa putingnya sakit akibat gigitan rakus aku tu.Namun jeritan itu telah membuatkan batang aku jadi bertambah keras.Lantaran itu aku pun terus memalitan kesakitan terhadap tubuh Arina.Apa lagi,dia pun tak henti henti lah meraungkan belas ihsan dari aku.
Sambil itu aku pantaskan lagi gosokan pada pantat Arina.Bagaikan aksi melancap aku mengerjakan permukaan pantat tersebut.Kesannya terhadap lancapan itu memang cukup nyata.Seluruh bahagia kakinya kelihatan serba kekejangan.Urat urat remaja Arina bagaikan nak tersembul dibuatnya.
Tiba tiba aku dapat mengesan satu macam cecair likat mulai terbit dari pantat Arina.Maka aku dapat merasakan bahawa sudah tibalah masanya untuk melakukan upacara pemecahan dara.Aku pun memperbetulkan posisi ke arah hajat tersebut.Dengan cukup selesa aku bercelapak di celah
kangkang Arina.Kepala batang aku sudah pun berada betul betul di celah belahan pantat.Perlahan lahan aku menyondolkannya masuk ke dalam.
"Ketatnya lubang kamu ni!"kata aku pada Arina.Sambil itu aku terus juga menjolokan batang aku ke dalam pantatnya."Wow! Sempitnya pantat.Ini sudah tersangat best."sambung aku lagi.Kekemasan dakapan pantat Arina terhadap kepala batang aku membuatkan aku benar benar hilang akal.Aku semakin geram untuk merasakan cengkaman yang sebegitu kemas terhadap seluruh kepanjangan batang aku.Desakan terhadap tuntutan hajat tersebut semakin meluap luap.
Demi menyahut kehendak nafsu yang sebegitu rupa,maka aku pun dengan rakusnya merodok masuk seluruh batang aku.Dengan sekuat hati aku melakukannya dengan satu hentakkan padu.Apa lagi,Arina pun bukan main teriak mengerang
kesakitan."Oraaa....sasa........aaaa......."Jerit Arina.
Segala jerit tangisnya tak sedikit pun aku hiraukan.Bahkan bertambah keras pulak batang aku bila mendengarkannya.Selaput dara Arina aku rabus tanpa sebarang belas ihsan.Ianya aku sentap hingga koyak rabak.Hidup hidup batang aku melapah semua lapisan halus yang ada di situ.Akhirnya seluruh kepanjangan batang aku berjaya berkubang di dalam pantat Arina.Yang tinggal di luar hanyalah biji aku saja.
Setelah berjaya mencercah hingga ke dasar,maka aku pun mulalah menghenjut pantat Arina.Semakin lama semakin laju irama sorong tarik batang ke dalam
pantat."Ar...ar....r..a...a....rrr..a.....aaaaa........" Begitulah bunyi dengusan suara yang terbit
dari mulut Arina.Semakin cepat aku henjut semakin kuat dia ngerang.Namun sedang aku tengah nak berseronok seronok dengan kejayaan tersebut,keadaan menjadi berubah.
Kesan dari pengaruh pil hayal mulai pudar dari tubuh Arina.Ianya dapat aku perhatikan dari raut mukanya yang semakin segar.Begitu juga dengan gerak tangan dan kakinya yang semakin aktif.Aku cukup geram
dengan takdir yang sebegitu rupa.Bersusah payah aku telah berusaha untuk menembusi selaput dara seorang perempuan.Tetapi belum pun sempat aku meledakan kepuasan dia sudah mulai bangun dan sedarkan diri.
"Apa kamu telah buat pada saya?" Sambil menanggis dia bertanya.Aku jadi serba salah dengan perkembangan tersebut.Kepala aku ligat mencari idea untuk mengatasi kemelut itu.Aku menyedari bahawa
sebarang insiden pergelutan akan menyulitkan kedudukan aku untuk meneruskan permainan.Maka perkara utama yang perlu aku buat ialah untuk mengikat tangan Arina.
Sedang aku ligat berfikir,aku ternampakkan sebatang saluran paip air yang terbit dari dinding di belakang kepala Arina.Akal serong aku pantas menghidu kesempatan yang sudah tersedia itu.Dengan pantas aku
memaut kedua belah tangan Arina lalu aku tambatkan pada batang paip tersebut.Setelah cukup kemas barulah aku berpuas hati.Kini Arina kembali hilang keupayaan untuk bertindak.Laluan sudah selamat untuk
aku meneruskan perhitungan batang aku yang belum lagi mencapai kepuasannya.
"Arrhhh !!! Lepaskan saya". Ternganga nganga Arina berpekik apabila menyedari bahawa kedua belah tanganya sudah kemas terikat.
"Kalau nak selamat,kamu jangan bising!" Sergah aku kepadanya.Sambil melinangkan airmata dia menganggukan kepala sebagai tanda akur.
Kini barulah selesa kedudukan batang aku untuk terus menghukum pantat Arina.Maka aku pun mulalah menyumbatkan semula batang aku ke dalam pantatnya.Tanpa membuang masa aku terus saja dengan irama henjutan yang kuat dan laju.Penangan henjutan rakus aku tu disambutnya linangan airmata.Aku pula mengorak senyum melihatkan gelagat kedukaan seorang perempuan yang sedang aku cemari kesuciannya.Sambil itu jugalah aku semakin mempercepatkan lagi rentak henjutan.
Bunyi kocakan pantat Arina semakin nyaring kedengaran di dalam tandas itu.Tubuhnya
juga mulai mengeliat satu macam."Cukuplah tu....!!! Saya tak nak lagiii... aaarrrhhh..."
Sambil mengerang kesedapan,dia bermohon ihsan dari aku.Namun pamiran reaksinya itu,membuat aku sedar bahawa dia sudah hampir nak klimax.
"Arr.......orr......rrr.....aaaa.......rrr....." Dengusan dengusan nafsu jelas terpancul dari
mulutnya.Dia mulai kelihatan tidak selesa kerana semakin tak upaya membendung ledakan nafsunya sendiri.Di dalam
situasi yang sebegitu rupa aku juga turut sama menghampiri klimak.
"Hehshhxhxhhxxxhhhhh.....sedapnya pantat kamu ni...aku dah tak lih tahan lagi..."
Berhati hati aku mengacukan kedudukan kepala batang.Memang aku berhasrat untuk membenamkan pancutan nafsu aku tu sejauh yang mungkin ke dalam pantat Arina.
Arina kelihatan amat resah apabila menyedari yang aku dah nak klimax kat dalam pantatnya.Bersungguh sungguh dia merayu agar aku pancutkan kat luar.Ini adalah disebabkan oleh keadaannya yang begitu subur pada hari itu.Aku buat endah tak endah saja akan penjelasan tersebut.Tidak sedikit pun aku menunjukkan sebarang tanda untuk mempersetujui akan rayuannya.Bahkan semakin jauh pula aku membenamkan kepala batang aku di dalam pantatnya.
"Tolong,tolong....Jangan! Saya takut mengandung.Jika pancut di luar saya akan turuti apa
saja kehendak kamu.Bila bila masa dan di mana saja saya sanggup lakukan perhubungan seks dengan kamu".Rayunya lagi kepada aku.
"Hahaha..." aku meledakan tawa ringkas" Memang pun mulai dari saat ini kamu mesti mengadakan seks dengan aku setiap hari.Bukan saja aku,malahan kamu mesti mengadakan seks dengan sesiapa saja yang aku arahkan.Jika kamu engkar,aku akan membocorkan rahsia bahawa kamu telah dirogol." Dengan menggunakan kuasa ugutan aku menegaskan akan peranannya nanti.Sambil itu pantatnya tetap tak henti henti aku henjut.Arina dengan lemahnya hanya mampu menangguk anggukkan kepalanya.
"Satu lagi perkara penting ialah kamu mestilah aku buntingkan.Aku nak lihat perut kamu ni sampai sarat membuncitkan kandungan bayi aku."Terbeliak biji matanya mendengarkan hasrat aku yang sebegitu rupa.Muka Arina tiba tiba kelihatan pucat.Dia terping pinga kebingungan.Aku pun apa lagi,pantat dia aku hayunlah dengan sepenuh nafsu.
Akhirnya air mani aku pun bersemburlah kat dalam pantat dia."Arr........... r..... Memang
sedap pantat kamu ni.....Tapi jangan risau! Tiap hari aku akan semaikan benih bunting kat
dalam pantat kamu ni.Tak lama lagi perut kamu ni memang gerenti buncit." Sambil berkata kata sambil itu jugalah aku terus memerah pancutan air mani.Aku pastikan bahawa setiap titisan tersalur masuk ke dalam pantat.Setelah tus titisan yang terakhir barulah aku keluarkan batang aku dari pantat dia.
Sambil masih pada kedudukan mengangkang,Arina kelihatan tersandar kebinggungan.Namun perhatian aku lebih tertarik pada keadaan di celah kangkang dia.Segala kesan di situ dapat aku lihat dengan cukup jelas.Takungan air mani aku dengan banyaknya terpalit di celahan alur pantat Arina.Di samping cecair benih yang serba memutih,terdapat juga kesan kesan kehadiran cecair kemerahan.Itulah yang membuatkan aku tersenyum bangga.Darah tersebut merupakan bukti sahih bahawa seorang anak dara telah berjaya aku rosakan melalui penangan seksual aku.
Memang lega rasanya.Tercapai juga hajat aku.Kali ni aku berasa amat puas kerana telah dapat menyemaikan kepekatan air benih aku ke dalam telaga bunting Arina.Aku juga sangat gembia kerana telah dapat fuck pantat seorang perempuan yang masih dara.Selepas hari itu,aku pasti akan telefon dia setiap kali aku berhajat untuk melakukan seks.Kadang kadang sampai 3 kali sehari dia terpaksa datang kepada aku,semata mata untuk menyerahkan tubuhnya bagi memenuhi tuntutan nafsu aku.

~ 2 comments

Anak Sedara,Isteri Boss

Setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku. Seminggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.
Setelah boss aku balik dari Sabah aku cuba curi2 masa bersamanya.......saling mengingini.......saling inggin mengecapi kesedapan....... dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku.......cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit. Satu hari aku terlalu rindukan belaian dia, dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi untuk ke Johor. Aku telefon dia untuk ketempat biasa. Katanya "akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang"
Dia minta 2-3 hari lagi la. Tak apa, aku call Iza. Anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa, kantin rtm. Dia orang tak kisah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ. Di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap. Iza terus memeluk aku dan katanya" iza terlalu rindukan hid laaaaa"kami bercium lama, selama ini kami tak pernah terlanjur. Entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya, belaiannya dan enjuttannya. Aku meramas tetek Iza dalam tshirt. Iza mendongak saja "ussssssssshhh" sambil matanya pejam..."sssedap, lama hid tak ramas Iza punya"....."hid pun rindukan iza"sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza.....iza tepis "hantar iza balik...dulu hid tak macam ni.....kita kan dah janji hanya dalam baju aje". "hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza"."hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu".... aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap dan diam. Iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata " iza tanya hid ni........iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya. Tanpa merosakkan dgn begini". Sekali lagi aku diam, aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi. Iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi........." hid ... tengok mata iza ni......"kemudian kami diam agak lama, cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku. Aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya. Sememangnya aku terlalu gian. Aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi. Aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya. Tiada tindakbalas...."isssssss.....ussssssss" sambil dia pejam mata. Iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. "hid.....kenapa kita jadi macam ni"..."hid terlalu sayangkan iza.......iza...hid terlalu rindukan iza" serta-merta aku memeluk erat badannya, tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil......"hiiiiiiiiiiiiisssssh"..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut lembut dan halus, saling menghisap. Aku cuba membuang tshirtnya. Putih sunggggguh dadanya, teteknya tak terlalu besar tapi cantik , mulus. Aku buka colinya sambil mulut kami bertaut. Pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya ussssssh....isssssh" betul-betul dicuping telinga aku. Tangan kanan aku dah kat pantatnya, tanpa spender, tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya. Berair sikit. Aku memainkan biji kelentitnya. "ssssssedapnya hid....hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni". Aku diam je. Terus mulut aku lepaskan ke puting teteknya sebelah kiri. Mak sedaranya kata, tetek kiri lebih sedap bagi perempuan "ussssssssshhhhhhhh" sambil dia menggeliat, mengangkat punggungnya. ssssssssseeeedddddd.........aaaaahhhhhhhhh"aku buka skirtnya. Iza bogel depan aku. Percayalah body lagi cantik daripada mak sedaranya. Anak dara 17 katakan. Aku menjilat seluruh badannya. Aku tak nak jilat pantat...busuk!!!!!!! Aku dah berbogel, konek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu.........."iza.......hid nak masukkan konek" iza hanya diam "isssssssa adusssssssssssss hid........isusssssshhh" mata kejap. Aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat......"oooooooohhh ketatnya" "adusssssszzzssssss...slow sikit hid" sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam....."ussssshhhhhhhhh......." iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya."sssssssssssedapnya hiddddd". Aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. Terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya. Aku terasa konek aku sejuk......."ssssssssssssss.....uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh" iza memelukku erat. Kakinya memaut punggungku. Aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam. Terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya. Iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunan punggungnya. Kembang-kuncup kemutan sungguh terasa........"hiddddd..... iza......sssssssssssayangkan hid.......jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni......plisssszzzzzz ........ishhhhhhh... sedapnya......uuuuuuuusssssssss......". " Iza hid sayaaaaaangkan
iza"............. "hid........iza tak nyesal buat gini dgn hid......tapi.....ushhhhhh...ssssssssedapnya........" iza terus menggoyangkan punggungnya. Aku minta iza mengayunkan punggungnya ke kiri dan ke kanan......"adusssssssszzzz iza... hid gembira dengaaaaaaaan iza". "ossssssssh....izaaaaaaaaa " Serentak dgn tu aku peluk erat iza bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memeluk aku terlalu erat. Kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu. Konek aku masih kat dalam pantat iza. Aku belai iza lembut dan iza tak menangis. Setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza, terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas. Kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup. Iza minta aku sekali lagi. Kali ni Iza yg memulakannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku. Kami buat selepas tu......2 kali......iza terlalu penat. Kemudian iza memberitahu aku, ayahnya akan berpindah ke Sarawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggalkan dia. Aku berjanji aku tetap menantinya. Aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. Kami berjanji utk saling menyintai. Kami berhubung di Sarawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan Sarawak akan mengahwininya dan iza pun berkahwin. Aku frust. Selama ni aku setia dgnnya. Aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina.....Jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia pun masih dara.

~ 1 comments

Ana Janda Muda Berhias

Ann seorang janda muda berhias (Tak ada anak) berumur 18tahun. Dia agak liar skit, sebab tu laki dia ceraikan dia. Dia kawen dulu dari aku atas kehendak ibubapa dan bercerai selepas 5bulan kawen. Ann memang rapat dengan bini aku dan aku, bila ada masalah dia akan serita kat aku. Lepas bercerai dia jadi semakin liar dan selalu berpeleseran di pusat membeli belah maklumlah baru bercerai mestilah sunyi. Aku pulak tak dapat nak bantu sebab sebok dengan tempahan di kedai dan tak suka campur urusan orang. Kekadang tu ada juga aku bawa dia jalan2 nak kurang rasa sunyi dia. Aku ada juga cadangkan supaya dia kawen lain dengan lelaki yang dia suka tapi dia tak mau sebab dah jatuh status jadi janda lagipun dia lebih suka hidup bebas dan tak mau kena kongkong dengan laki. Ann memang suka berpakaian sexy. Bila ada masa aku akan bawa dia membeli belah dan aku dapati Ann lebih suka memakai jeans sexy yang agak keterlaluan. Dia juga selalu minta pendapat aku bila dia beli jeans dan body tight baru dan aku pula akan puji dia bila pakai Jeans yang ketat dan bercawat pendek juga pakai body hangging yang ketat dan pendek yang nampak pusat. Tak dinafikan yang saiz badan kami sama besar kerana kami berkongsi seluar jeans. Semenjak aku belum kawen ngan bini aku lagi kami memang dah biasa berkongsi jeans dan kerap juga Ann pakai jeans bekas aku. Pernah beberapa kali pakai jeans aku selepas mandi di air terjun dan akupun terpasalah pakai jeans dia pulak. Ann tak suka pakai seluar dalam macam aku juga dan tak suka pakai coli dan yang paling best kami selalu mandi bogel bersama di air tejun dekak rumah kami. Nak dijadikan cerita, suatu kari Ann minta aku buatkan jeans untuk dia, siap dengan lakaran lagi disediakan kat aku. Mengikut lakaran jeans yang Ann tempah memang nampak sexy yang keterlaluan tapi aku tak kisah sangat lagipun aku memang suka kalau dia pakai sexy. Aku cuma senyum saja kat dia dan bersetuju jahit jeans tempahan dia. Aku bagi tau dia yang aku akan ukur saiz badan dia nanti bila nak buat. Ann bagi tau aku yang dia nak aku buat jeans yang ketat dan lebih kecil dari saiz badan dia, dia juga nak aku pendekan cawat jeans dia kurang dari 5". Wau... Aku terkejut dengan permintaan dia sebab dialah orang yang pertama tempah jeans yang bercawat pendek dari 5". Sehari selepas itu aku pun
minta nak ukur saiz badan dia, aku suruh dia bogel supaya mudah aku mengukur saiz tubuh dia dengan lebih tepat lagi. Ann cuma memberi senyuman menggoda dan terus bogel. Aku mengukur setiap inci yang di perlukan dan setiap sukatan Ann akan dikurangkan walaupun saiz itu adalah saiz tubuhnya sebab dia mahukan jeans yang lebih ketat dan sexy. Tubuh Ann memang cantik dan sesuai jika dia digelar model, aku tak dapat kawal diri bila menyentuh bahagian sulit Ann sebab aku tak pernah sentuh dibahagian itu walaupun kami dah biasa berbogel berdua Ann juga aku lihat sengaja mengambil kesempatan ketika jari aku menyentuh bahagian sulitnya, aku pun apa lagi pada kesempatan yang ada tuh sengaja menggesel2kan jari aku kat lurah puki dia sampai keluar air mazi dia tapi aku sengaja tak teruskan niat aku lalu berhenti disitu. Ann aku nampak agak kecewa dengan tindakan aku yang tidak meneruskan permainan jari aku kat puki dia. Didalam hati, aku kata sabar dulu Ann, nanti kau akan dapat lebih dari tu. Bila sepasang jeans tempahan Ann siap aku menyuruh dia mencubanya dulu untuk pastikan dia puas sebelum meneruskanya lagi empat pasang dan tanpa berlengah Ann terus bogel dan memakai jeans yang baru siap aku buat itu. Itu memang tabiat Ann ketika salin pakaian didepan aku. Aku memang sporting habis dengan Ann dan Ann pula anggap aku sebagai kawan rapat yang selalu menyimpan rahsia peribadi dia. Memang susah untuk dipakai jeans yang saiznya lebih kecil dari tubuh tapi Ann paksa untuk memakinya juga dan aku turut bantu pakaikan dia. Ann memang orang yang paling sexy yang pernah aku lihat dengan jeans ketat dan bercawat pendek hingga nampak bulu pukinya yang agak lebat macam bulu butuh aku. Batang butuh aku jadi tak boleh tahan didalam jeans aku yang memang ketat seja dari tadi lagi. Aku terus ambil kesempatan menghampiri Ann dan memuji kecantikan dan keseksian dia. Tanpa segan Ann terus memeluk aku dan mencium bibir aku mengucapkan terima kasih. Aku terus mengambil peluang meramas2kan punggung Ann yang membangkitkan nafsunya lagi yang sememangnya hauskan batang butuh. Dengan itu Ann terus memeluk dan
mencumbui aku semahunya. Tindakan Ann telah meyakinkan aku lagi yang aku bakal menikmati tubuh sexynya itu, perlahan2 aku rebahkan tubuhnya di atas meja jahitan aku dan menarik jeans yang baru dia pakai kebawah sambil menindih tubuhya. Ann tak memperdulikan tindakan aku sambil terus menyedut lidah aku seperti bayi kelaparan susu sementara tangan nakalnya pula leka meraba2 butuh aku dari luar jeans. Aku kemudianya berjaya membebaskan batang butuh aku keluar dari jeans ketat aku dan menggeselkan di permukaan puki Ann. Ann menjadi geram dengan geseran batang butuh aku di alur pukinya yang banjir itu. Tanpa diminta Ann terus menolak punggung aku ke atas dan apabila kepala butuh aku berada tepat pada pintu pukinya, dia menarik semula dengan kuat hingga keseluruhan butuh aku tenggelam dalam lubang pukinya yang banjir itu. "Ketat juga puki Ann nie". bisik hati aku. "Ssssshhhhh....Arghhhh!!!" Ann mendesis kenikmatan setelah sekian lama tidak merasa batang butuh Ann aku nampak agak gelojoh mengerjakan batang butuh aku. Selepas itu aku pula mengambil alih mendayung perlahan2 dan semakin lama, semakin laju. Air mazi Ann semakin banyak keluar dan bercampur dengan air mazi aku. Aku turut mengulum dan menyedut lidah Ann dan Ann membalas dengan penuh nafsu. Sambil aku mendayung, Ann mula menanggalkan butang baju aku satu persatu. Aku tahu Ann ingin merasakan persetubuhan yang lebih mesra lalu aku turut membantu menaggalkan pakaian kami bersama hingga akhirnya tidak ada seutas benang pun pada tubuh kami. Bahagian kulit kami yang bergesel tanpa alas itu benar2 menambahkan lagi nafsu aku. Aku berdayung dengan lebih keras lagi sambil sekali-sekala aku geselkan butuh aku pada biji nikmat Ann. "Mmmmmphhh!!!", Ann mula mengeluh dalam kuluman dan sedutan mulut aku. Pelukanya juga semakin kuat seolah2 tak mau melepaskan aku lagi. Aku juga dapat merasakan kemutan puki Ann semakin kuat dan kerap seolah2 menyedut butuh aku. Ann mengerang semakin kuat sementara punggungnya dijulang2 tinggi menghentak kuat batang butuh aku, kedua kakinya juga memaut kuat pinggang aku. Aku tau Ann dah nak sampai klimak lalu aku membantu Ann dengan menghentak kuat dan padu batang butuh aku jauh ke dalam puki dia berkali2. Bibir Ann aku lepaskan supaya dia dapat lepaskan kata2 nikmatnya. "Aaarrghhhh!!!... Ooohhhhh!!!!...Mmmm!!!... Yesss!!!.. Fuck me!!..Fuck my pussy!!...Ann milik
Abanggg!!.." erangan Ann memenuhi ruang bilik jahitan aku. Puki Ann dan butuh aku terus bergesel sambil mengeluarkan bunyi2 lucah "Clup! Clap! Clup! Clap". Tubuh kami basah dengan peluh nikmat. Bulu butuh aku dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kami berdua. Sempat aku lihat puki Ann yang sedang kena pam oleh batang butuh aku. Sungguh indah sekali permandangan itu, bulu puki Ann juga aku lihat dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kami berdua dan aku lihat lebihan mazi kami berada pada bahagian perut kami akibat hentakan yang kuat dan padu. "Ohhhh!!... Abb..Abbangggg... Dddiiinnnn...!!!, Ann.... dahhh... nak keluar... Aahhhh!!, Abang Din.... Ohhh!!, Ahhhh!!, abanggggggg!!!!!..........sssaa...yyyaannngggg!!!", keluh Ann penuh kenikmatan. Aku mempercepatkan lagi hentakan butuh aku dalam puki Ann dan, "Ahhhhh!!! Oooohhhhh!!!... Abangggg Dinnnnn......!!!!" satu hentakan padu aku berikan sambil menekan kuat kedalam puki, Ann terus melepaskan pekatan nikmatnya yang membasahi seluru batang butuh aku sambil memanggil nama aku berkali2, seluruh kehangatan dan kenikmatannya diberikan pada aku dan aku menerimanya dengan penuh kerelaan. "I love you, I love you abang Din!!!" Itulah kata2 Ann pada ledakan terakhir air maninya. Dapat aku rasakan begitu banyak Ann keluarkan air mani pada klimak yang pertama ini hingga lebihanya mengalir di celah2 butuh aku dalam puki Ann lalu meleleh membasahi uncang telur butuh aku. Aku membiarkan butuh aku berendam beberapa minit di dalam puki Ann memberi peluang Ann menikmati klimak pertamanya. Lidah nakal Ann berterus-terusan merayap didalam mulut aku, Ann menyedut2 lidah aku kemudian melepaskan bibir aku sambil memberikan senyuman puas pada aku dan mengatakan "Ann dah lama sayang kat abang dan inginkan saat2 indah macam nie bersama abang, boleh Ann panggil abang dengan panggilan sayang?" Aku tersenyum dengan pertanyaan Ann dan menganggok tanda setuju. "Ann, kita berdua adalah kawan paling rapat malah kita telahpun bersatu sekarang. Abang akan selalu setuju dengan Ann dan batang butuh abang juga setuju." Ann meramas2 punggung aku sambil menekan jari tengahnya kedalam lubang jubur aku dan berkata dalam keluhan manja "Sayang.., Ann nak abang pancut air mani
abang dalam puki Ann boleh?" pertanyaan Ann membuat aku terkejut. Mana mungkin, nanti kalau dia buncit macam mana aku nak jawab dengan bini aku. Bertambah terkejut lagi bila dia menyatakan yang dia sedang subur tapi dia berjaya memujuk aku dengan kata2 janji "Alah, Ann bukan nak lahirkan anak... Ann cuma nak air abang ada dalam tubuh Ann saja, baru best, baru jadi kawan sejati... Nanti kalau Ann mengadung, Ann buanglah. Okey?" Aku jadi serba salah juga dengan Ann tapi Ann dah minta, dan aku dah janji dengan dia akan lakukan apa saja untuk hiburkan dia jadi terpaksa juga aku bagi. Aku memulakan pertarungan kedua kami, Ann minta untuk berada diatas aku pula. Dia kata nak naik kuda. Tanpa mencabut butuh aku dari puki Ann, kami menukar posisi. Ann mula mengenjut pukinya dengan menggeselkan bulu pukinya dengan bulu butuh aku. Bulu kami memang agak lebat sikit, maklumlah tak pernah tebas, Ann pun macam aku juga. Aku memeluk leher Ann dan kami terus berkulum lidah sambil menikamati persetubuhan yang hebat dari Ann yang hampir setahun gersang. Sambil itu aku menjeling kebahagian puki Ann yang rakus mengepam batang butuh aku. Sekali-sekala dia menghentak kuat pukinya yang diselang-seli menggeselkan bulu kami. Beberapa helai bulu butuh dan bulu puki gugur dan melekat di perut kami. Aku lihat bulu2 kami berdua sudah mula bersimpul antara satu sama lain. Ann tak memperdulikan itu semua, dia hanya menumpukan kebahagian pukinya yang gersang itu sambil mengerang kuat. Aku pula meramas2 tetek Ann yang keras membengkak tapi bersaiz sedikit kecil dari bini aku. Tindakan aku menjadikan Ann semakin ganas mengenjut batang butuh aku. Kemutan pukinya semakin kuat dan kerap menyedut2 butuh aku. Ann mula merapatkan tubuh seksinya ketubuh aku dan memeluk aku dengan kuat sambil mengerang kuat "Oooohhhhhh!!!, Aaarrrgggghhhhhhfff!!!...Ssssssshhh!!, sayanggg!!!, Abbangg...ss..ss..ssayaaannggg!!... Ooohhhh!!!... Ahhh!!!". Ann dah nak sampai klimaknya yang kedua. Aku meramas2 punggung Ann dan menekan2 jari aku kedalam lubang juburnya berkali2. Setelah Ann benar2 berada di kemuncak nikmat, kami berpelukan erat sambil Ann memberikan hentakan padu pukinya kepada batang butuh aku dan mengemut kuat dan aku juga membantu Ann
menekan batang butuh aku kedalam lubang puki Ann sedalam yang boleh. Ann kejang panjang pada klimak keduanya. Air maninya mencurah banyak hingga mengalir keluar dan meleleh kelurah punggung aku hangat dan nikmatnya aku rasakan. Sekali lagi butuh aku berendam dalam puki Ann tapi aku tak biarkan keadaan itu lama sebab aku dah mula rasa nak terpancut lalu aku menggulingkan tubuh Ann kebawah dan menindihnya lalu memulakan enjutan. Ann faham dengan tindakan aku dan membantu aku untuk mencapai klimak. Dalam keluhan Ann meminta, "Abang din... Kita... Pancut... sss...ssama-sama... Ohh!!!. Kami berkulum lidah lagi dan memacu kuat sambil berpelukan erat. Ann menyilangkan kakinya dengan kaki aku seperti seekor ular yang melilit tiang. Keaadaan itu menjadikan pukinya terbuka dan batang butuh aku mampu menyentuh dasar pukinya sementara aku mencapai jeans kami digulung dan letakan dibawah punggung Ann. Kedua tangan Ann merangkul kemas punggung aku bersedia untuk menerima benih2 nikmat yang bakal aku taburkan kedasar pukinya yang sedang subur itu begitu juga aku pun turut merangkul punggung sexy Ann dengan keras hingga meninggalkan bekas. Batang butuh aku dah tak mampu bertahan lagi, seluruh isi kenikmatan telah berkumpul di kepala butuh aku dan bersedia untuk dilepaskan kedasar puki Ann. Ann juga aku rasa dah nak klimak lagi. Pukinya sudah mula mengemut2 kuat butuh aku membuatkan aku jadi semakin dekat dengan kemuncak. Aku mula meraung kenikmatan dan berkata, Annnnn!!!... Abang dah tak tahannnn... Dah nakkk keluarrrr...Ooohhhh!!!..." dan di jawab Ann, "Ann juga sss...aarrgghhhfff... Abang sayang... Ooohhhh!! fuck Annnn....ff..ffuck... Annnn...harder...Annnnn nn..nakan..benihhhh... abbbaannnggg!!...Ohhhh!!. Selepas itu kami sama2 mengerang panjang dan sama2 memberi hentakan padu pada butuh dan puki kami. Nikmatnya tak dapat kami bayangi, hanya erangan saja yang keluar dari mulut kami berdua dan..., "Oooooohhhhhhhhhhhhh!!!!!........... Aaaarghhhhhh!!!!" dan kami sama2 dan diikuti..... Creeettt, Craatt, creeettt, creett,creettt, craattt... berdas-das air mani kami memancut dan bercampur dalam puki Ann. Ann aku rasa mengemut kuat dan padu seolah2 enggan membenarkan campuran mani kami tumpah keluar dari pukinya. Aku tau kemahuan Ann dan turut menekan kuat untuk menghalang mani kami tertumpah keluar. Tangan
kami sama2 merangkul kuat punggung kami berdua. Bibir kami kembali bertaut kemas dan bercumbu dengan penuh nafsu. Sisa2 mani masih berdenyut dan berpindan milik, kini semuanya dah jadi milik Ann. Air mani aku memang pekat sebab hampir seminggu tak keluar kerana bini aku datang bulan. Aku tau ia mampu membuncitkan Ann dan itu yang Ann maukan dari aku. Berkali2 Ann mengucapkan kata sayang pada aku dan aku membertahu dia yang aku tak buat ngan bini aku dekat seminggu dan Ann mungkin akan mengandung. Ann senyum panjang dan kata dia suka air mani aku yang bolah buat dia mengandung tu. Selepas beberapa minit batang butuh aku berendam dalam puki Ann aku cuba cabut tapi Ann halang dan kata nak bagi air mani kami yang dah bercampur itu mengalir kedalam rahim dia dulu dan dia juga nak aku pancut beberapa kali lagi yang aku mampu kedalam lubang puki dia sebelum dia benarkan aku cabut. Selepas lima minit batang butuh aku kembali bertenaga dan Ann memang sudah tahu kekerasan batang butuh aku dalam lubang puki dia dan kami pun meneruskan pertarungan seterusnya. Permainan kali ini lebih hebat sebab hampir satu jam baru aku pancut sementara Ann pula berkali2 kejang dan berikan kenikmatanya pada aku namun akhirnya Ann tetap nak pancut serentak dengan aku begitu juga dengan pancutan ke empat dan terakhir sebelum kami tertidur keletihan dalam keadaan batang butuh aku masih berendam dalam lubang puki Ann. Apabila aku terjaga hari sudah senja dan Ann masih setia dibawah aku sambil perlahan2 mengayak pukinya menghentak butuh aku. Walaupun sedikit rasa sakit kerana air mani yang melekatkan pada simpulan bulu2 kami berdua tapi Ann buat tak peduli dan terus mengenjut dan mengepam batang butuh aku. Bibir Ann kembali rapat kebibir aku dan menyedut lidah aku. Peluh yang tadi kering kini kembali basah bercampur baur dengan bau badan kami berdua namun itu tidak dipedulikan kami. Aku terus mendayung semakin keras, dan Ann melepaskan klimak beberapa kali lagi sebelum kami berdua mencapai klimak serentak untuk kesekian kalinya. Sebelum berpisah Ann minta aku pancut sekali dalam lubang jubur dia, aku tak bantah dan terus memenuhi permintaan dia.
Malam itu aku talipon bini aku mengatakan yang aku mungkin pulang lewat kerana banyak tempahan dalam keadaan tubuh Ann masih enggan melepaskan aku pergi. Ann memang kuat sex, Semenjak peristiwa itu, setiap hari kami mengadakan hubungan sex dan Ann kini semakin sayang dengan aku dan semakin sexy dengan fashion britney spearnya. Ann bagi tau aku yang dia pernah tidur dengan beberapa lelaki selepas peristiwa kami bersama tapi pancutan air mani mereka tak sehebat aku. Ann beberapa kali hampir mengandung anak kami dan anak lelaki yang dia tidur tapi dia sempat menggugurkanya sebelum perutnya itu membesar. Ann pernah juga nak lahirkan anak aku tapi aku tak mau imej dia buruk dan mungkin dia akan tersisih dari keluarga nanti. Ann aku nampak dah mula jadi macam bohsia. Dia bergaul dengan lelaki lelaki yang kacau dia dan akan melakukan hubungan sex dengan mereka, setiap malam Ann tidur di rumah bujang teman2 lelakinya dan mengadakan parti sex disana. Bila pagi dia akan dihantar oleh lelaki2 itu tempat aku menjahit dan aku dapat lihat sisa2 mani yang tumpah pada bahagian kangkang jeans sexy Ann, Setiap pagi bila pulang Ann akan minta butuh aku puaskan puki dia dan aku tidak pernah menolak walaupun bermain dalam takungan mani teman2 lelakinya malah aku rasa lebih nikmat bermain dalam takungan campuran mani teman2 lelaki Ann. Ann pasti akan tertidur kepuasan selepas beberapa kali aku pancut dalam puki dia. Aku tau sepanjang malam Ann mencari kepuasan dengan teman2 lelakinya kini dia kena rehat seketika. Kadang2 ketika tiada tempahan, butuh aku akan berendam dalam puki Ann. Aku memang sediakan bilik khas untuk kami bertarung dan berendam. Bila tiba hari jadi Ann, aku tanya dia nak aku hadiahkan apa, Ann kata dia cuma nak aku dan teman2 lelakinya mengadakan parti sex dan semua air mani kami akan bercampur dalam lobang puki dan jubur dia. Kami semua bersetuju akan adakan parti sex khas untuk Ann. Malam itu Ann sorang akan layan lima orang lelaki sekaligus dan dia letak aku sebagai ketua dimana batang butuh aku tidak dibenarkan cabut keluar dari lubang puki dia. Ann akan menunggang butuh aku sementara empat lelaki akan bergilir2 kongsi ngan aku fuck puki Ann. Memang cukup nikmat sebab dua batang butuh memenuhi puki Ann dan seorang lagi pulak akan
menindih Ann sambil fuck jubur Ann. Dalam masa yang sama Ann akan mengulum butuh sorang lelaki lain Air mani kami bercampur aduk dan tumpah memenuhi ruang tamu rumah bujang teman2 lelaki Ann. Malam itu kami semua tertidur sambil melekat dengan Ann. Tubuh kami semua dipenuhi Air mani yang bercampur menjadi satu itu. Tubuh Ann rapat dihimpit tiga lelaki dan mulut dia juga dipenuhi air mani teman2nya. Paginya sebelum pulang kami bergilir2 bermesra dan pancut dalam puki Ann. Tiga tahun aku kawen dan tiga tahun juga aku dan Ann adakan hubungan sulit malah tak ada seorang pun yang tahu perhubungan kami atau syakkan kami. Ann dah anggap aku sebagai couple dia malah dia kata tak dapat hidup jika tak buat sex ngan aku sehari. Ann bagi aku dah jadi gila sex sebab dia juga buat sex ngan aku ketika datang bulan. Kali pertama peristiwa sex diwaktu Ann datang bulan adalah selepas kami adakan party sex birthday dia. Malam itu Ann tak keluar bilik dan aku tau dia datang bulan. Dia ajak aku buat tapi aku tolak sebab ia boleh bahayakan Ann, tapi malam itu aku terpasa temankan Ann sebab dia takut tidur sorang di bilik jahitan aku yang terletak agak jauh dari rumah orang itu. Ann kata dia tak takut kena rogol sebab dah banyak kali dia kena rogol dengan lelaki yang dia tak kenal, lelaki mana boleh tahan kalau tengok Ann bejalan sorang2 di lorong2 sunyi. Ann tak akan lawan malah dia akan cabar mereka lagi untuk puaskan puki dia. malam itu aku cuma ringan2 saja ngan Ann tapi kami tetap tidur bersama dalam keadaan bogel. Ann gunakan alat yang dimasukan dalam puki dia untuk halang darah keluar jadi dia tetap tak perlukan seluar dalam. Aku tidur nyenyak disebelah Ann namu aku terjaga lewat malam kerana aku terasa Ann sedang menindih tubuh aku sambil batang butuh aku yang sudah siap berendam dalam puki yang berdarah. Aku tak dapat kawal dan kami terus lakukanya sampai kami sama2 puas dan tertidur dalam keadaan butuh aku berendam dalam puki dia. Semenjak itu kami tetap akan lakukan sex walaupun Ann datang bulan.

~ 3 comments

Jiranku Amoi

Begini ceritanya....
satu pagi ketika semua orang kerja termasuk family aku semuanya kerja adik lak pergi sekolah tadika dan aku masa tu tak sedap badan maka aku tak pergi kerja hari tu (ini berlaku Tiga bulan lalu) dan bab sex ni
aku tak pandai dan tak ada pengalaman dan pengalaman hanya sex melalui telipon yang aku hubungi seorang makwe dan terus kami buat sexphone. itu sahaja pengalaman aku.( sesiapa yang berminat untuk sexphone dengan aku sila email putehsu...@yahoo.com Anda akan dilayan) dan satu lagi pengalaman aku ialah tengok vcd lucah dan melawat laman web dan chat nama nick aku ialah zali69 atau zali65. tapi tak pernah dapat mana2
awek pun untuk sex. mereka beri pun no talipon palsu.
ok cerita... amoi tu lak.
semasa aku sedang menjemur kain yang dipesan oleh ibu aku kat belakang rumah. Rumah kami rumah teres. aku ternampak anak amoi jiran yang kerja sebagai kerani bank pun tak kerja juga hari itu aku tegur dia. yang
ketika itu dia berseluar pendek puteh ketat (mungkin tak berseluar dalam dalam fikiran ku) tak kerja ke hari ini amoi? katanya badan tak sedaplaa.. sebab malam tadi pergi dinner kat rumah rehat kerajaan.
semasa amoi tu jemur bajunya dia berbaju kuning jarang mungkin baju tidurnya dan tak bercoli. wow 37 28 38 mungkin itulah lebih kurang ukurannya. akulak masa tu pakai kain pelekat aje. amoi tu tanya aku u pakai kain pelekat selesakaa.. dia ingin tahu. aku jawab selesa lebih-lebih lagi tak berseluar dalam. dia ketawa kecil. kemudian dia masuk kedalam setelah selesai bajunya dijemur. aku perasan dia intai aku dari dalam rumahnya. dan masa tu `adik` aku setengah hidup dan menyebab kan kain aku terangkat kedepan dan amoi tu terus memerhati `adik` aku.
kemudian hampir selesai aku sidai baju-baju tu amoi tu keluar semula dan menjemur semula coli dan beberapa seluar dalamnya. aku tegur selamba wah amoi semua basuhkaa habis tak ada yang pakai lagi kaa dia kata mmmmm sahaja. apa u mahu tengok kaa katanya .. aku kata kalau u berani u tunjukanlah.. amoi tu menjeling manja. Boleh katanya tapi jangan lebih-lebih. aku kata kat mana u mahu tunjuk? katanya dalam rumahnya. so aku pun panjat pagar rumah kami tu (kami jemur baju kat sebelah belakang) dan belakang rumah kami pokok kelapa sawit ) so tak ada sapa yang nampak.
Amoi tu terus masuk dalam. dan ke dalam bilik tidurnya. wah bilik tidurnya bersih dan wangi, ada aircon lagi. bila aku masuk sahaja bilik
dia dia terus baring dan kangkangkan kainya luas-luas macam orang dah biasa dan berpengalaman tergamam aku dan batang aku terus tegang 100% dia suruh aku sondol kangkangnya yang masih berseluar pendek dan berbaju kuning aku terus gomol kangkang dia. dia mengerang kesedapan dan katanya lu tau tak sebenarnya dia dah lama idam kan aku. untuk
jilat batang melayu sebab katanya dia tak pernah jilat batang yang dah sunat.
sambil aku gomol-gomol dia mengerang kesedapan sambil ramas-ramas buah dadanya sendiri yang dah menegang keras dan aku pun sama-sama ramas buah dadanya. terasa lak seluarnya dah basah dan amoi tu mengeluarkan banyak air. hampir setengah jam aku macam tu. untuk cium mulutnya aku tak berani kot-kot dia baru lepas makan daging babi mampus aku. biar pantatnya kau sondol lagi sedap. aku tak tahu nak buat macam mana lagi
so aku lanyak semacam aje katanya aku ni kasar dan gelojoh. kemudian amoi tu tanggalkan seluarnya didepan aku dan bajunya sekali. wah
putehnya diaaaa kemaluannya tak banyak bulu dan menyebabkan kelentitnya yang tak sunat tu nampak panjang aku sentuh denagn jari terasa keras.
dia mengeliat dan mengerang kesedapan dia gentel teteknya aku uli bijinya jari hantu aku kat dalam lobang dan ibu jari aku kat
kelentitnya dan tangan kiri aku kat tetek kirinya. hampir setengah jam aku buat macam tu. so amoi tu terus tanggalkan kain aku yang dah basah dan banyak air keluar dari`adik` aku
dia terus lihat batang aku dan dia tenung lama-lama katanya wow cantik ooo segar kerana dia lihat `adik` aku yang dah sunat. dia kolom dan
jilat wahhh.. itulah kali pertama batang aku di jilat dan di kolom
.terasa dunia ni berpusing ligat. aku kegelian dan terasa nak terpancut
aje rasanya. tapi aku cuba tahan dan aku cuba tahan nafas . jilatan
amoi tu terlalu sedap dan aku tak tahan lagi. amoi tu hisap dan sedut sambil tu lidahnya gesel kat batang aku. wahhhh aku mengerang kesedapan dan aku pun mengeluarkan peluh satu badan banyak. lama gak aku tahan
kemudian amoi tu ajak kami main terbalik iaitu cara 69 wah.. sedap teramat sangat. aku tanya dia tak mahu masuk kaa dia kata dia tak mahu sebab dia kata dia masih dara. lebih kurang sepuluh minit aku tak tahan dan aku terus pancutkan air mani aku ke dalam mulutnya. wahhhhhhh sedapnya.. bila amoi tu terus kolom dan jilat batang aku yang sedang pancut dan amoi tu tekan kan pantatnya kat muka aku dan peha nya kepit kepala aku dan aku terus menjilat pantatnya dan akhirnya amoi tu mengerang kesedapan dan dia enjut-enjutkan pinggangnya kat arah aku mungkin dia pun sedang pancut dan aku terasa air yang banyak keluar tapi aku tak jilat lagi pantatnya.
kami terus kepenatan. wah sedapnyaa. amoi tanya aku u tak ada pengalaman kaa. aku mengakuinya dan dia senyum. katanya kalau dia mahu
lagi dia beri isyarat pada aku. sekarang ni dia malu-malu dengan aku buat macam biasa tapi bila keluarganya tak ada dia ajak tapi tak ada peluang langsung seperti pertama kali. Kadang-kadang kalau dia tak tahan malam dia ajak kebelakang rumah dan mengenggam batang aku itu sahaja yang dia puas.
pernah gak dia ajak naik kereta proton satria dia pertemuan di tempat lain tapi setakat ini tak pernah menjadi. dan hari ini amoi tu dihantar keluarganya ke Australia untuk melanjutkan pelajaran nya sebagai accountant. mungkin kalau dia balik bercuti aku ada peluang dan itu pun mungkin raya cina tahun depan. itulah pengalaman aku

~ 4 comments

Along

Namaku Maihidatul Shima, tapi semua orang panggil Along sahaja. Keluarga Along susah. Bapak bekerja sebagai pembantu di kolam ikan milik Pak Cik Ayob. Gajinya sebulan hanyalah sebanyak RM 750.00 sahaja. Dengan gaji itulah bapak terpaksa menanggung Along dan adik-adik yang seramai 7 orang. Sekarang ni pulak Mak sedang mengandung lagi. Ada masanya kami hanya makan sekali sehari, apabila bapak keputusan duit belanja. Banyak duit bapak di belanjakan untuk susu adik-adik. Untuk menambah pendapatan mak turut bekerja mengambil upah menjahit dan menganyam tikar mengkuang. Mujurlah juga rumah yang kami tinggal itu tak perlu disewa kerana milik Pak Ayob. Pagi-pagi lagi bapak sudah pergi ke kolam dan hanya pulang berehat dan makan pada waktu tengahari. Sebelah petang, bapak akan bekerja sehingga senja, Kadang-kadang bapak terpaksa bekerja di waktu malam apabila peraih datang untuk mengambil ikan – ikan peliharaan untuk di jual. Apabila mak sibuk, Alonglah yang akan mengambil alih tugas memasak dan menjaga adik-adik di rumah. Walaupun penat, tapi…Along ..Tak Kesah… Tahun depan ni bila sekolah buka, Along akan masuk tingkatan satu. Tapi bapak cakap mungkin Along kena berhenti sekolah, pasal bapak tak mampu nak bayar yuran dan buku-buku sekolah menengah yang mahal. Itu belum masuk pakaian dan berbagai-bagai peralatan lagi. Memanglah Along sedih, sebab kalau boleh Along nak belajar tinggitinggi sampai masuk universiti macam anak-anak Pak Ayob. Semua anak-anaknya berjaya dan bekerja di bandar. Kawan-kawan Along pun seronok sangat bercerita pasal belajar kat sekolah menengah. Dia orang kata best sebab kat sekolah menengah nanti ada abang-abang senior tingkatan empat ke, lima ke..boleh buat abang angkat. Kalau nasib baik boleh jadi pak we. Bukan macam kat sekolah rendah, budak-budak lelaki semuanya comot-comot belaka. Along cuba juga bagitau mak suruh pujuk bapak supaya Along dapat terus belajar. Tapi mak cakap dia tak boleh buat apa-apa, semuanya terpulanglah kepada bapak. Along faham dengan keaadaan bapak. Kalau nanti bapak kata Along terpaksa juga kena berhenti sekolah, Along ikut saja…Along ..Tak Kesah… Pagi tadi Pak Ayob datang ke rumah. Dia datang pasal nak menziarahi adik Along yang sedang demam. Pak Ayob memang baik dan sangat mengambil berat dengan keadaan kami sekeluarga. Walaupun usianya menjangkau 70 tahun, namun Pak Ayob masih lagi kelihatan segak dan sihat. Kini Pak Ayob tinggal seorang diri selepas kematian isterinya tiga tahun lalu. Kesemua anak-anaknya pula sudah berkeluarga dan tinggal sendiri di bandar. Kebaikan Pak Ayob membuatkan Along menganggapnya seperti atuk Along sendiri. Pak Ayob terkejut apabila di beritahu yang Along mungkin terpaksa berhenti sekolah. Tanpa berfikir panjang, dia menawarkan diri untuk menanggung perbelanjaan sekolah Along. Along sangat seronok. Tapi mak kata, kena bagitau bapak dulu, takut nanti bapak tidak setuju pula. Pak Ayob berjanji akan memberitahu sendiri hal itu kepada bapak. Dan jika bapak setuju, petang nanti dia akan bawa Along ke bandar untuk membeli peralatan dan buku-buku sekolah. Along berharap sangat bapak akan setuju, dan Along dapat terus belajar. Walaupun Pak Ayob bukan keluarga Along… tapi… Along.. Tak Kesah… Tengahari, masa bapak balik makan, terus Along tanyakan tentang tawaran Pak Ayob itu.
Bapak hanya diam tetapi menganggukkan kepalanya tanda bersetuju. Mungkin dalam hatinya, dia berasa sedih kerana terpaksa membiarkan orang lain menanggung perbelanjaan sekolah anaknya sendiri yang sepatutnya menjadi tanggungjawabnya. Along tersenyum lebar kerana sangat seronok dengan berita itu. Tapi bapak terus menasihatkan Along supaya belajar dengan rajin dan tekun, sambil tidak melupakan segala pertolongan dan bantuan Pak Ayob telah berikan. Along berjanji akan mematuhi nasihat bapak itu. Selesai makan dan mengemas rumah, Along terus mandi dan bersiap menanti kedatangan Pak Ayob. Along memakai seluar jean dan t shirt yang bapak beli dua tahun lalu yang sudah pun ketat dan singkat hingga menampakan perut dan pusat Along…tapi..Along.. Tak Kesah… Tepat pukul tiga, Pak Ayob sampai ke rumah Along. Selepas meminta izin dan bersalam dengan mak, Along pun bertolak ke bandar dengan menaiki kereta Toyota Unser Pak Ayob. Pak Ayob tersenyum apabila melihatkan wajah Along yang berseri-seri kerana keseronokan. Dalam perjalanan itu Pak Ayob banyak bercerita tentang arwah isterinya dan kisah-kisah lampaunya. Along pula lebih banyak mendengar dari bercakap Cuma sesekali Along ikut tertawa apabila Pak Ayob membuat jenaka. Pak Ayob mengakui sangat rindu apabila terkenangkan muda bersama arwah isterinya.Apabila sampai di pinggir bandar, Pak Ayob menyuruh Along memakai tali pinggang keledar kerana bimbang di tahan . Tapi Along tak pandai, jadi terpaksalah Pak Ayob memakaikannya untuk Along. Semasa memakaikan tali pinggang itu, beberapa kali tangan Pak Ayob bergesel dengan buah dada Along yang agak membonjol kerana baju yang ketat itu. Memang pun Along tidak memakai baju dalam tadi. Sepanjang perjalanan, Along perasan juga mata Pak Ayob kerap menjeling kearah buah dada Along itu…tapi…Along..Tak Kesah… Pak Ayop membawa Along membeli-belah di sebuah pasaraya yang besar. Dia membelikan dua pasang baju sekolah, dua pasang kasut dan stokin untuk Along. Kemudian Pak Ayob membelikan pula beg sekolah dan alat tulis. Dia juga turut membelikan Along seutas jam tangan berjenama Barbie. Selesai membeli belah, Pak Ayob membawa Along makan di sebuah restoren makanan segera yang besar. Kami makan ayam dan kentang goreng sehingga kenyang. Selepas itu, Pak Ayob mengajak Along bersiar-siar di kawasan rekreasi yang terdapat berhampiran pusat membeli belah itu. Sambil berjalan, Pak Ayob memegang tangan Along dan menyuruh Along memeluk lengannya yang pejal dan banyak bulu itu. Sambil itu Pak Ayob terus menggeselkan lengannya pada bonjolan buah dada Along. Sesekali apabila tiba dikawasan yang tiada orang, Pak Ayob akan menarik Along rapat kepadanya sambil tangannya menggosokgosok lembut punggung Along. Walaupun terasa geli..tapi..Along.. Tak Kesah… Menjelang senja barulah Pak Ayob mengajak Along untuk pulang. Semasa mengenakan tali pinggang keledar ke tubuh Along, sekali lagi Pak Ayop mengambil kesempatan menyentuh dada Along berulang kali. Kali ini dalam perjalanan, Pak Ayob kurang bercakap, tetapi Along perasan ekor matanya semakin kerap menjeling ke arah dada Along. Hinggakan kadang kala Pak Ayob seperti hilang tumpuan ketika memandu. Beberapa kali kereta yang di pandunya itu tergelincir ke bahu jalan. Sesekali dia resah sambil membetulkan sesuatu di celah kelangkangnya. Apabila hampir sampai ke tempat
kami, tiba-tiba Pak Ayop membelok keretanya masuk ke dalam kebun kelapa sawit. Setelah agak jauh dari jalanraya, Pak Ayob memberhentikan keretanya. Apabila Along bertanya kenapa dia berhenti di tempat yang sunyi itu, Pak Ayob menjawab, dia masih lagi tak puas berbual dengan Along. Walaupun hati Along agak risau kerana tempat itu sangat sunyi dan malam pula semakin kelam…tapi…Along..Tak Kesah… Pak Ayob mengajak Along berpindah duduk bersamanya di kerusi belakang kereta itu sambil membiarkan injin kereta terus hidup. Sambil memuji wajah Along yang cantik dan tubuh yang lebih dewasa dari usia, tangan Pak Ayob mula merayap lalu menggosokgosok perut Along. Along hanya mendiamkan diri apabila tangan Pak Ayob semakin naik ke atas menuju arah buah dada Along. Tubuh Along sedikit tersentak tatkala pertama kali jemari Pak Ayob bersentuhan dengan puncak buah dada Along tanpa sebarang halangan lagi. Debaran jantung Along semakin kencang apabila perlahan-lahan buah dada Along di usap dan di ramas oleh jemari Pak Ayob.Melihatkan Along tidak membantah perbuatanya itu, Pak Ayob memaut leher lalu mencium pipi Along. Kemudian bibir Along pula menjadi sasaran kucupannya. Ramasan tangan Pak Ayob pada kedua-dua belah buah dada Along semakin kuat sambil sesekali dia mengentel-gentel puting kecil Along. Along membiarkan Pak Ayob mengucup bibir Along sepuas-puasnya walaupun ada kalanya bibir Along terasa sakit terkena gigi Pak Ayob. Along agak terkejut apabila Pak Ayob tiba-tiba sambil berbisik mengajak Along untuk melakukan hubungan seks dengannya…tapi…Along..Tak Kesah… Along menurut sahaja apabila Pak Ayob menyingkap dan seterusnya menanggalkan tshirt yang Along pakai. Kedinginan hawa dari pendingin kereta itu kuat menyapa tubuh Along. Sebaik sahaja baju Along tertanggal, Pak Ayob terus menolak tubuh Along rapat ke kerusi. Dia lalu mencium leher Along. Along terasa geli yang teramat apabila misai kasar Pak Ayob bersentuhan dengan kulit leher Along. Along mula mengeliat kecil. Ciuman Pak Ayob semakin kebawah hingga akhirnya, bibirnya melekap pada puncak buah dada Along. Tubuh Along terasa menggigil menahan rasa geli yang teramat sangat. Semakin kuat tubuh Along menggigil, semakin kuat pula bibir Pak Ayob menyonyot puncak buah dada Along silih berganti.Perlakuan Pak Ayob itu membuatkan Along semakin tak keruan. Tangan Along yang tadi hanya berdiam, mulai memegang dan meramas-ramas rambut Pak Ayob yang sudah hampir botak itu. Sambil itu tangan Pak Ayob mula menggosok gosok peha Along. Along bertambah geli. Tiba-tiba Pak Ayob menghentikan hisapan pada buah dada Along. Dia memandang muka Along sambil tersenyum. Tetapi Along segera menundukan muka dan menekup buah dada Along yang terdedah itu. Pak Ayob menanggalkan bajunya sendiri. Kemudian dia membuka zip seluar lalu mengeluarkan batang butuhnya. Dia mencapai tangan Along sambil menyuruh Along memegang batang butuhnya itu. Walaupun malu…tapi…Along..Tak Kesah… Pak Ayob membiarkan Along memegang batang butuhnya yang besar itu. Panjangnya agak Along, hampir lapan inci. Pangkalnya dipenuhi bulu-bulu yang panjang dan kasar. Sementara batangnya di kelilingi oleh urat-urat yang berselirat. Kepalanya pula kembang seperti ‘kulat tahun’ yang sering Along pungut di atas busut selepas hujan. Inilah first time Along pegang butuh orang lelaki. Along nak sangat tengok rupa batang butuh itu, tapi terasa malu pula. Pak Ayob kembali mengerjakan buah dada Along. Hampir seluruh
buah dada Along berada dalam mulutnya, sambil lidahnya bermain-main pada puting. Sesekali dia menggigit puting Along sehingga membuatkan Along semakin kuat menggigil menahan kegelian yang teramat sangat. Along dapat merasakan buah dada Along menjadi keras dengan sendirinya. Pak Ayob menyuruh Along melancapkan batang butuhnya. Dia memegang tangan Along dan menyuruh Along mengurut batang butuh nya dari hujung kepala hingga ke pangkalnya. Along dapat merasakan batang butuh Pak Ayob semakin keras dan berdenyut-denyut. Denyutannya semakin kuat sehingga terhangguk-hangguk apabila Along meramas-ramas batang butuhnya itu. Pak Ayob mengerang sambil terus menghisap dan menyonyot buah dada Along.Kini tangan Pak Ayob berusaha pula untuk membuka butang seluar jean Along. Selepas itu zip seluar Along pula di tariknya ke bawah. Sebaik sahaja zip seluar Along terbuka, Pak Ayob perlahan-lahan meyeluk tangannya ke dalam seluar Along. Along dapat merasakan jari kasar Pak Ayob menyentuh tundun cipap Along. Sebaik tersentuh, Pak Ayob tiba-tiba terhenti seketika. Dia lalu memandang ke bawah. Along rasa dia mungkin terkejut sebab Along tak pakai seluar dalam. Memang punAlong tak suka pakai seluar dalam, kecuali pada masa datang bulan. Pak Ayob tersenyum memandang Along, tapi Along buat selamba aje. Memang malu betul…tapi..Along..Tak Kesah… Pak Ayob meminta untuk menanggalkan terus seluar Along. Along hanya mengangguk. Along mengangkat punggung semasa Pak Ayob melurutkan seluar Along ke bawah. Kini tubuh Along sudah berbogel sepenuhnya. Along mengepit kedua-dua peha Along kerana malu. Belum pernah lagi Along berbogel di depan orang selama ini. Pak Ayob memberitahu Along supaya jangan malu kerana dia pun akan berbogel juga. Tanpa segan, Pak Ayob menanggalkan seluar serta seluar dalamnya sekali. Tubuh gempal Pak Ayob penuh di tumbuhi bulu terutama di bahagian dada dan di bawah pusatnya. Dia mendongakkan kepala Along dan meminta Along melihat ke arah batang butuhnya yang keras terpacak di celah-celah pehanya.Along terpaku seketika kerana pertama kali menyaksikan di depan mata batang butuh seorang lelaki. Kali ini tanpa di suruh, Along memberanikan diri memegang dan mengusap batang butuh Pak Ayob itu. Pak Ayob tersenyum lebar lalu mulutnya kembali menghisap buah dada Along sambil tangannya meramas-ramas tundun cipap Along. Pak Ayob menolak paha Along terbuka sedikit supaya jarinya dapat menyentuh pada belahan cipap Along. Along menurut sahaja…Along..Tak Kesah… Along memejamkan mata apabila merasakan jari tua Pak Ayob bermain main pada alur cipap Along. Terasa jari-jari Pak Ayob bergerak dengan licin kerana Along perasan sejak tadi lagi cipap Along telah mengeluarkan cecair. Kegelian yang Along rasa kali ini lebih berganda dari tadi. Along merapatkan tubuh Along kepada tubuh Pak Ayob. Sambil itu Along mengocok kuat batang butuh Pak Ayob. Sesekali Along sempat menjeling dan melihat separuh dari jari hantu Pak Ayob keluar masuk alur cipap Along yang semakin basah itu. Along membuka kangkangan dengan lebih luas lagi sambil mengeliat menahan kegelian. Along turut membalas sewaktu Pak Ayob mengucup bibir Along. Bagaikan faham perasaan Along ketika itu, Pak Ayob menarik Along naik ke atas pehanya. Kini Along betul-betul terkangkang di atas tubuh Pak Ayob. Pak Ayob melumur batang butuhnya dengan air liur dan mula menggeselkan kepala butuhnya itu betul-betul pada belahan cipap Along. Along kian berdebar menantikan tindakan Pak Ayob
seterusnya…Along..Tak Kesah… Along menahan nafas apabila perlahan-lahan Pak Ayob menekan kepala butuhnya masuk kedalam alur cipap Along. Along memeluk Pak Ayob kuat-kuat. Terasa kepala butuh Pak Ayob padat memenuhi alur cipap Along semakin lama semakin dalam. Pak Ayob menyuruh Along mengangkang lebih luas lagi supaya batang butuhnya senang masuk. Pak Ayob memegang pinggang Along sambil menariknya ke bawah. Kini Along dapat merasakan keseluruhan kepala butuh Pak Ayob yang seperti kulat itu sudah masuk ke dalam cipap Along. Pak Ayob memberhenti seketika kemasukan batang butuhnya apabila Along terjerit kecil kesakitan. Ketika itu sudah sesuku batang butuh Pak Ayob terbenam.Tiba-tiba Along merasakan kesakitan seolah-olah cipap Along disiat-siat. Lutut Along menggigil, sambil terasa dahi Along berbintik peluh, walaupun kedingan hawa dari alat pendingin kereta menyapu kuat kulit tubuh. Pak Ayob membiarkan seketika batang butuhnya yang sedang berdenyut-denyut kuat itu di dalam cipap Along. Dia mencium Along sambil berbisik menyatakan Along akan rasa sakit sekejap aje, dan lepas tu Along akan rasa sedap pula…Along..Tak Kesah… Pak Ayob kembali menggerakan batang butuhnya dalam cipap Along. Mula-mula perlahan, tetapi semakin lama semakin laju. Along mula merasa geli kembali. Alur cipap Along juga semakin licin. Sambil memandang wajah Along, Pak Ayob meminta untuk memasukan lagi batang butuhnya. Along mengangguk sahaja. Dan ketika Along mulai asyik dengan tujahan lembut itu, tiba-tiba Pak Ayob menarik pinggang Along dengan kuat, dan serentak itu seluruh batang butuhnya terbenam rapat ke dalam cipap Along.Tanpa rasa malu lagi Along menjerit kesakitan. Pedih dan ngilunya amat terasa sekali. Along cuba untuk bingkas bangun, tetapi Pak Ayob pantas menahan. Dia memeluk erat tubuh Along. Air mata Along mula mengalir membasahi pipi. Pak Ayob segera memujuk Along dengan mangatakan sakit itu hanyalah untuk seketika sahaja. Pak Ayob membiarkan batang butuhnya bersemadi di dalam lubang cipap Along beberapa ketika. Terasa kepala butuhnya berdenyut-denyut dengan lajunya. Along menggigil menahan kesakitan. Saat itu Along pasti bahawa kini Along bukan lagi seorang gadis yang suci…tapi..Along.. Tak Kesah… Melihatkan Along mula menangis, Pak Ayob terus memujuk Along. Katanya janganlah Along bimbang kerana walau apapun yang terjadi selepas ini, dia akan tetap bertanggungjawab dan berjanji akan menjaga Along dengan baik. Katanya dia sanggup untuk menanggung segala perbelanjaan Along. Kata-kata Pak Ayob itu membuatkan Along kembali lega. Pak Ayob memeluk dan mencium Along dengan lembut dan mesra, membuatkan Along selesa semula. Along mengesat airmata dan mula membalas ciuman Pak Ayob. Perlahan-lahan Pak Ayob menggerakan batang butuhnya keluar masuk cipap Along. Rasa ngilu dan perit masih terasa, tetapi Along terus bertahan.Kian lama, tujahan batang butuh Pak Ayob semakin laju, namun temponya tetap tersusun. Along mula merasa geli kembali terutama ketika alur cipap Along bersentuhan dengan bulu-bulu kasar di pangkal batang butuh Pak Ayob. Sedikit-demi sedikit Along dapat melupakan rasa sakit dan perit tadi. Sesekali Along tunduk memerhatikan batang butuh Pak Ayob yang besar itu keluar masuk cipap Along. Along mula asyik…Along Tak Kesah…
Beberapa ketika kemudian, Pak Ayob menyuruh Along bangun dan menonggeng . Dia memasukan batang butuhnya ke dalam cipap Along dari belakang pula. Along dapat merasakan batang butuh Pak Ayob meneroka setiap lorong dan ruang cipap Along. Along mengerang dengan kuat sambil menggerakan punggung mengikut hentakan batang butuh Pak Ayob. Pak Ayob mengerang kuat sambil meramas-ramas buah dada Along yang terbuai-buai itu. Sesekali dia menarik pinggang Along kebelakang supaya batang butuhnya dapat masuk sedalam-dalamnya.Ketika itu Along menjerit-jerit kecil sambil menggigit bibir menahan kesedapan yang kian terasa di segenap urat saraf. Dalam keasyikan itu, Along kian dapat merasakan saat-saat kemuncak semakin hampir. Cipap Along semakin basah. Terasa kegelian yang teramat sangat yang tidak pernah Along rasa selama ini. Melihatkan Along yang kian resah itu, Pak Ayob melajukan tujahan batang butuhnya. Akhirnya, Along mengerang dengan kuat ketika Along tidak lagi dapat menahan cairan yang tiba-tiba terpancut keluar dari dalam cipap Along..Along klimak buat pertama kalinya…Along.. Tak Kesah… Pak Ayob juga semakin kuat mengerang. Dia membalikan tubuh Along dan mambaringkan di atas kerusi kereta itu lalu menyambung tujahan batang butuhnya mengerjakan cipap Along. Along berusaha menahan serangan bertali arus Pak Ayob itu. Pak Ayob menyuruh Along mengemutkan cipap Along kuat-kuat. Pak Ayob semakin tidak keruan. Desahan nafasnya semakin kuat. Semakin kuat Along mengemut, semakin laju tujahan butuh Pak Ayob. Kereta Toyota Unser itu terasa bergoyang-goyang kekiri dan kanan.Denyutan kepala butuhnya juga semakin terasa. Seketika kemudian Pak Ayob pantas menarik keluar batang butuhnya dari cipap Along. Serentak itu beberapa pancutan cecair putih dan pekat terhambur keluar dari kepala butuhnya. Sebahagian bertabur di atas dada dan perut Along, sementara sebahagian lagi terpercik ke atas kerusi. Tubuh Pak Ayob menggigil-gigil menahan kesedapan seperti yang Along rasa tadi. Dengan wajah yang mambayangkan kepuasan, Pak Ayob terduduk di sebelah Along. Along merasa lega kerana perkara itu sudah berakhir. Namun pengalaman sebentar tadi Along merupakan sesuatu yang sangat luarbiasa…Along..Tak Kesah… Pak Ayob mencapai kopiah putih dari atas kerusi dan menghulurkan kepada Along. Dia menyuruh Along mengelap cipap dan badan Along. Sesudah itu Along segera bangun dan mencapai seluar dan baju Along yang bertaburan di atas lantai lalu terus memakainya. Keadaan malam sudah menjadi gelap gelita. Selesai mengenakan pakaian masing-masing Along dan Pak Ayob kembali ke kerusi hadapan kereta. Pak Ayob segera menghidupkan injin dan berlalu dari situ.Dalam perjalanan, Pak Ayob mengucapkan terimakasih kerana Along sudi melayannya. Dia juga memuji - muji Along kerana katanya cipap Along sangat cantik dan tembam. Katanya lagi Along pandai kemut, sampai nak tercabut kepala butuhnya bila Along kemut. Sesiapa yang dapat rasa cipap Along adalah merupakan orang yang sangat bertuah. Katanya dia benar-benar puas kerana sudah beberapa tahun dia tidak merasa kenikmatan melakukan hubungan seks.Along hanya tertunduk dan tersipu-sipu malu. Sambil itu Pak Ayob turut meminta supaya Along tidak menceritakan hal itu kepada sesiapa pun. Itu adalah rahsia antara Along dan dia sahaja. Along mengangguk tanda setuju. Sesampai di rumah , sebelum Along turun dari kereta, Pak Ayob mencium dan meraba buah dada Along serta memberikan wang sebanyak RM 50.00. Sambil itu dia berbisik untuk merasa cipap
Along lagi. Along tersenyum tanda setuju. Sejak hari itu, Along sudah lima enam kali di pantat oleh Pak Ayob. Bermacam gaya Pak Ayob ajarkan pada Along. Tiap kali main dengan batang Pak Ayob tiap kali tambah nekmatnya …. Along ...Tak..Kesah.. Ada satu senja, pulang sekolah Along pergi rumah Pak Ayob kerana dah gian. Along punya kunci rumah Pak Ayob supaya senang. Tiba rumah Pak Ayob, Along terus masuk. Dari belahan pintu yang tak ditutup rapat, Along nampak Mak yang sedang sarat 7 bulan di kongkek oleh Pak Ayob di atas katil yang sering Along gunakan semasa mengongkek dengan Pak Ayob...Nampak napsu seks Pak Ayob semakin kuat..tapi.... ALONG..TAK KESAH…

~ 0 comments

Aku Rela

Nama aku G. Aku macam girl lain jugak, pun punya boy. Boy aku ni lain sikit, asyik menggatal je, maklumlah jantan. Satu hari tu, dia ajak aku keluar. Ke mana tanyaku. Romen katanya. Aku pun buat tak tahu pasal dia suka melawak, aku pun setuju boy aku K bawak aku ke sebuah tempat laser disk. Tempat ni lain sikit sebab hanya kami berdua aje. Setelah memilih movie yang nak ditonton kami pun masuk. Setelah masuk K terus memadamkan lampu. Dia memelukku lantas mengulum lidah ku. Aku pun membalasnya, yelah dah lama tunggu. K menjilat telinga ku sambil meramas tetek ku yang gebu. Gelinya macam nak tercabut kepala. K kata padaku yang ingin melihat tetek ku. Aku lantas melondeh baju kurung ku, terlihat tetekku yang bersaiz 34, putih dan gebu. K membuka bra ku dengan rakusnya dan geram.. katanya. Diramasnya tetek ku, sakit tapi best. Di kulumnya putingku. Kegelian aku. Setelah 15 minit, K tersenyum kepuasan. Katanya dia nak balas sesuatu diatas jasa ku. Aku tertanya-tanya. K lantas melondehkan jeansnya, aku terlihat sesuatu yang berdiri didalam underwarenya, terkejut aku besarnya. Setelah dibukanya, dia pelawa aku pegang. Aku mengusapnya, panjang dan keras. Aku tanya apa lagi yang dia mahukan. Jawab K kulum lah. Aku terkejut. Walaupun dah banyak kali aku dan K menonton filem blue, aku tak sangka kini aku berpeluang merasainya. Aku terus melutut dan memasukkan kote K ke mulutku. Rasa macam nak termuntah, tapi aku menahan. Aku menghisapnya perlahan-lahan mulanya, lama2 syok lah pulak. Apa lagi makin lajulah, tapi masih tak boleh masuk semua maklum lah kote boy aku ni panjang. Aku ramas ball K. Dia mengeliat kegelian setelah 15 minit K pun terpancut. Dipancutnya kemulut ku dan mukaku. Sambil tersenyum kepuasan...

~ 0 comments

Aku Lesbian

Aku lesbian? Emmmm....kekadang bila memikirkan perkara nih pelik lak rasanya. Lesbian. Pelik tapi benar dan itulah yang terjadi pada aku. Sememangnya perkara nih kalau mak-bapak serta kengkawan aku tahu sure malu...Siapa yang malu? Mereka dan keluarga mereka. tapi...tu lah dia. Dah tercebur nak buat camna ye tak? Ikutilah pengalaman aku menjadi seorang lesbian..uhuk..uhuk..uhuk...
Back to 1999...
Well..keluarga aku tak le mewah sangat dan tak le miskin..biasa je. Aku, anak kedua dari 3 adik-beradik. Yang sulung abang aku seorang Engineer di Syarikat Pembinaan Terkenal di Kuala Lumpur dan adik aku tengah belajar di UiTM, Shah Alam. Aku pulak belajar di sebuah IPTS di Kuala Lumpur ni. Bapa aku dah nak pencen dah mak aku lak sibuk dengan activiti mejahit bajunya, berniaga kecil-kecilan di Setapak nih. Aku tak de la lawa sangat, biasa jee. Potongan badan biasa dan tinggi sederhana. Rambut pendek sampai ke telinga. Kulit yellow pages punya colour. Gitu lee sikit-sikit. So, how can I being a Lesbian? Kisahnya gini...
Di kolej aku punya ramai kawan dan aku paling suka berkawan dengan Chinese dan Indian girls..ye lah dia orang nih open sikit berbanding dengan kawan melayu aku yang lain. Kita orang kekadang window shopping sama-sama, tengok wayang sama-sama dll. Kawan aku yang paling rapat ialah Mei Ling (bukan nama sebenar) dan Linda (also not a real name). Kita orang kat kolej digelar 3 stooges lah kononnya. Apa tak nya asyik buat lawak bodoh dalam class. Pada awalnya, aku memanglah minta kat one guy nih..dan pernah pun date. Tapi jiwa aku rasa kosong je kalau dengan budak sekor nih. Nak kata dia hensem, boleh laa..anak Dato' lagi..tapi entah..tak rasa apa-apa pun dengan dia. Kawan aku yang lagi 2 orang nih tahu aku berbf dengan si Tajul ( ini nama sebenar..he he he..sorry Tajul)nih. One day tu, dia buat hati aku sakit sangat, tapi tak yah le cerita dia buat apa. So dengan linangan air mata, aku gi lah ngadu kat Mei Ling nih..lebih kurang conversationnya macam nih laa: " I really hate him.." i kata
" Who..?..Tajul?..." tanya Mei Ling "Ye laa.." aku angguk sambil mengesat air mata dengan tissue tandas Mei Ling nih. Masa tu kita orang kat rumah Mei Ling kat Sri Petaling. " Tu laa..I sebenarnya don't wanna to disturb your relationship..kesian kat you" kata Mei Ling lagi sambil menyua segulung tissue tandas dia. " Eeee..buruk lee you nangis..." ejek Mei Ling sambil menjuihkan bibir dia yang merah tu. Si Mei Ling nih tua setahun dari aku. Dia tinggi dan slim. Kulit white A4 pages laa offcourse. Tapi mata dia tak lee sepet sangat macam orang lain. Cuma dia nih kekadang over sikit dressing laa. "You go to washroom and basuh muka. Tak cantik laa you nangis" sambung si Mei Ling nih. Aku dengan slownya pegi laa kat wash room dia. Ada syampoo rejoice lagi..belum pakai tak boleh lah buat iklan rejoice yang Ahhh..Ohhhh..Ahhh.. tu. Di pendekkan cerita, dah basuh muka, tapi masih ada jerawat ( iklan pembasuh muka lak..he he he ). Aku pun keluarlah. Eh..eh si Linda pun ada. " I saja called her pasal you..terus dia datang", jelas Mei Ling sambil tersenyum. " Haa..tu leee, I cakap jangan kawan dengan boys you tak dengar..heheheeh", sindir Linda. " Abih...takkan le I nak affair dengan girls lak", acuh-tak-acuh jee jawapan aku. " Ye laa...kita kan ada", balas Mei Ling sambil tersenyum. " You all my friends...lain," jawab aku balik. " We can be your lover as well", tiba-tiba aje Mei Ling jawab. Terbeliak gak mata aku. Emmm gurau kut nih..bisik hati aku lee. " Ye tak ye gak yek..." Balas aku berseloroh. " eh..eh betul laa nie..", cakap si Linda. Tiba-tiba linda datang duduk sebelah aku. Mei Ling senyum saja. "You nak try tak?" tanya Linda "Try apa?", jawab aku gabra gak masa tu. Dia orang ni, sepanjang aku kawan, tak de pun buat macam nih..eeee...geli-geleman aku laaa. " Let me touch you.." kata Linda " Come on..Linda, you always touch me..hehehehe" jawab aku berseloroh. " No..this time...different place." Mei Ling yang dari tadi tersenyum, menjawab lak dia. " I tak tahu laa..I tak biasa" balas aku. " Lets try.. you will love it" ya kan si Mei Ling. " You sure about this" tanya kau. " Pretty sure", jawab si Linda. " Emmm ok..but be nice ok..hehehe" jawab aku. " Close your eyes...coz you are rookie..heheheeh " gelak si Linda. Aku pun
pejam lee mata. Bersambung di minggu hadapan. Pada lesbian yang lain kalau sudi bercerita dan berkenalan dengan aku sila e-mail di mr underscore x underscore yz at ya ho o dot macam biasa. Lelaki di larang. Cuma Lesb Chinese atau Indian saja. Harap tunggu minggu depan untuk sambungannya.

~ 2 comments